KILAS

Agar Tak Rugi Saat Gagal Panen, Mentan Ajak Petani Tulungagung Ikuti AUTP

Kompas.com - 24/06/2021, 17:20 WIB
Sawah petani di Kecamatan Kedungwaru, Karangrejo, dan Kauman, Kota Tulungagung, Jawa Timur (Jatim) terendam air dan mengalami gagal panen. DOK. Humas Kementerian PertanianSawah petani di Kecamatan Kedungwaru, Karangrejo, dan Kauman, Kota Tulungagung, Jawa Timur (Jatim) terendam air dan mengalami gagal panen.

KOMPAS.com – Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) menghimbau petani di Kecamatan Kedungwaru, Karangrejo, dan Kauman, Kota Tulungagung, Jawa Timur (Jatim) untuk mengikuti program Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP).

Hal tersebut disampaikan Mentan SYL usai lahan seluas 300 hektar (ha) di ketiga kecamatan di Tulungagung itu mengalami gagal panen akibat lahan terendam air.

“Dengan AUTP, petani mendapat perlindungan, mendapat proteksi agar tak mengalami kerugian ketika terjadi gagal panen akibat dampak perubahan iklim dan gangguan organisme pengganggu tumbuhan (OPT)," jelas Mentan SYL, seperti dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com pada Kamis (24/6/2021).

Adapun Direktur Jenderal (Dirjen) Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) Ali Jamil memaparkan, jika petani mengikuti program AUTP, maka saat terjadi gagal panen akan mendapatkan pertanggungan Rp 6 juta per hektar per musim.

Baca juga: Kementan Targetkan Realisasi Serapan Anggaran Capai 40 Persen hingga Akhir Juni

“Jadi, AUTP ini merupakan jaring pengaman bagi petani," kata Ali.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurutnya, program AUTP merupakan bagian dari mitigasi dampak perubahan iklim terhadap pertanian.

Program proteksi bagi petani tersebut menjadi penting, mengingat pertanian adalah sektor yang rentan terhadap berbagai situasi tak terduga.

“Dalam kondisi dan situasi apa pun, pertanian tak boleh terganggu. Petani harus tetap dapat berproduksi dan meningkatkan produktivitasnya,” ujar Ali.

Baca juga: Bangun Food Estate Hortikultura di Jawa, Kementan Survei 2 Daerah Ini

Ia kembali menegaskan, jika suatu ketika terjadi kendala yang tak terduga, seperti lahan tergenang air yang terjadi di Tulungagung, asuransi akan memberikan pertanggungan bagi petani.

“Pertanggungan inilah yang bisa dimanfaatkan petani agar bisa terus berproduksi," kata Dirjen PSP Kementan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.