Kenaikan Harga Batu Bara Diproyeksi Tidak Akan Bertahan Lama

Kompas.com - 25/06/2021, 17:14 WIB
Ilustrasi batu bara DOKUMENTASI ESDMIlustrasi batu bara

JAKARTA, KOMPAS.com - Batu bara menjadi salah satu komoditas yang harganya cukup mentereng sepanjang tahun ini.

Kemarin, harga batubara ICE Newcastle berada di 128,4 dollar AS per ton. Level tersebut merupakan yang tertinggi sejak 2011 silam. Sementara jika dihitung secara year to date, penguatan harga batubara sudah sebesar 59,47 persen.

Hanya saja, kenaikan harga komoditas energi ini diproyeksi tidak akan berlangsung lama.

Baca juga: Perang Dagang China-Australia Kerek Harga Batu Bara

 

Dalam risetnya yang dipublikasikan Kamis (24/6), Analis Ciptadana Sekuritas Thomas Radityo menyebut, kenaikan harga batubara akan bersifat sementara dan harga batubara dapat mulai turun segera setelah kuartal II-2021 berakhir.

Hal ini terutama disebabkan oleh sejumlah faktor, seperti China yang berfokus untuk meningkatkan hasil produksi batu baranya pasca-pandemi, rencana pencabutan larangan impor batubara dari Australia, peningkatan kapasitas angkutan jalan kereta api batubara, dan perbaikan kondisi logistik seiring cuaca yang berangsur normal.

Thomas memperkirakan China akan memproduksi 63 juta ton tambahan produksi batubara thermal pada tahun ini, sehingga total pasokan di China menjadi 3,21 miliar ton.

Namun, karena ada lonjakan permintaan dan gangguan pasokan China yang baru-baru ini terjadi, Thomas memperkirakan impor batubara China hanya akan turun sebesar 2,4% menjadi 200 juta ton di tahun ini.

Di sisi lain, banjir di China memicu permintaan batubara thermal dan menyebabkan pasokan tergganggu.

Curah hujan yang tinggi telah menaikkan permukaan air Sungai Yangtze, sehingga mengganggu operasional pembangkit listrik tenaga air (PLTA). Kondisi ini membuat permintaan pembangkit listrik batubara thermal tetap terjaga.

Baca juga: Badan Geologi: Sumber Daya Batu Bara Indonesia 143 Miliar Ton

Selain itu, badai topan dan curah hujan yang lebih tinggi mengganggu produksi batubara China sehingga pasokan menjadi ketat, yang pada awalnya disebabkan oleh larangan impor batubara Australia.

Akibatnya, persediaan pelabuhan batubara Qinhuangdao perlahan menurun sebesar 7,9 persen dari titik tertinggi di bulan Maret (5,5 juta ton) menjadi 5,04 juta ton saat ini.

Ciptadana Sekuritas mempertahankan rating netral untuk sektor tambang batubara. Hal ini terlepas dari peningkatan permintaan listrik di China dan dampak positif dari gangguan pasokan China karena curah hujan yang tinggi.

Namun, kegiatan operasional penambangan batubara di China diperkirakan akan kembali normal pada paruh kedua 2021, sehingga akan mengurangi permintaan batubara thermal ekspor (seaborne).

Kondisi ini dapat diperparah oleh rencana China untuk mencabut larangan impor batubara dari Australia, yang dapat bisa membuat batubara dari Negeri Kanguru tersebut membanjiri pasar China.

Pilihan utama (top picks) Ciptadana Sekuritas untuk sektor batubara adalah PT Adaro Energy Tbk (ADRO) yakni rekomendasi beli dengan target harga Rp1.850. PT Bukit Asam Tbk (PTBA) juga menjadi top picks dan direkomendasikan beli dengan target harga Rp 3.400.

Kedua penambang ini dinilai memiliki umur cadangan tambang yang cukup, portofolio yang beragam, dan sistem penambangan yang terintegrasi.

Selain itu, Ciptadana Sekuritas juga menyematkan rekomendasi beli saham PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG) dengan target harga Rp 18.500 dan beli saham PT Harum Energy Tbk (HRUM) dengan target harga Rp 5.930.

 

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Kenaikan harga batubara diproyeksi tidak akan bertahan lama

 

Disclaimer: Artikel ini bukan untuk mengajak membeli atau menjual saham. Segala rekomendasi dan analisa saham berasal dari analis dari sekuritas yang bersangkutan, dan Kompas.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian yang timbul. Keputusan investasi ada di tangan Investor. Pelajari dengan teliti sebelum membeli/menjual saham.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER MONEY] Luhut Ungkap Jakarta Berpotensi PPKM Level 3 | Golongan Tarif Listrik yang Bakal Lebih Mahal

[POPULER MONEY] Luhut Ungkap Jakarta Berpotensi PPKM Level 3 | Golongan Tarif Listrik yang Bakal Lebih Mahal

Whats New
Mengapa Kasus Omicron Meningkat? Ini Kata Sri Mulyani

Mengapa Kasus Omicron Meningkat? Ini Kata Sri Mulyani

Whats New
Ironi Minyak Sawit: Ditanam di Tanah Negara, Dijual Mahal di Dalam Negeri

Ironi Minyak Sawit: Ditanam di Tanah Negara, Dijual Mahal di Dalam Negeri

Whats New
Pengertian Asuransi dan Jenis-jenisnya

Pengertian Asuransi dan Jenis-jenisnya

Whats New
Mengenal Tol Bawah Air yang Bakal Dibangun di Ibu Kota Baru

Mengenal Tol Bawah Air yang Bakal Dibangun di Ibu Kota Baru

Whats New
Mulai Besok, Jasa Marga Lakukan Pengaturan Lalu Lintas Secara Situasional di Tol Cipularang

Mulai Besok, Jasa Marga Lakukan Pengaturan Lalu Lintas Secara Situasional di Tol Cipularang

Whats New
Kementerian PUPR Rampungkan 838 Paket Tender Dini Proyek Infrastruktur Senilai Rp 17,5 Triliun

Kementerian PUPR Rampungkan 838 Paket Tender Dini Proyek Infrastruktur Senilai Rp 17,5 Triliun

Rilis
Mulai Besok, Tol Cisumdawu Seksi I Akan Digratiskan Selama 2 Pekan

Mulai Besok, Tol Cisumdawu Seksi I Akan Digratiskan Selama 2 Pekan

Whats New
Hunian Baru Korban Erupsi Semeru Bakal Dibangun Jadi Desa Modern

Hunian Baru Korban Erupsi Semeru Bakal Dibangun Jadi Desa Modern

Whats New
Menaker: Saya Bukan Milik Pengusaha..

Menaker: Saya Bukan Milik Pengusaha..

Whats New
Uji Coba Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dimulai November Tahun Ini

Uji Coba Kereta Cepat Jakarta-Bandung Dimulai November Tahun Ini

Whats New
InJourney Angkat Mantan Direktur AirAsia Indonesia Jadi Corporate Secretary

InJourney Angkat Mantan Direktur AirAsia Indonesia Jadi Corporate Secretary

Rilis
Sandiaga Uno: Realisasi Anggaran Kemenparekraf 2021 Capai 95,7 Persen

Sandiaga Uno: Realisasi Anggaran Kemenparekraf 2021 Capai 95,7 Persen

Whats New
Cara Cek NIK KTP secara Online Tanpa Harus Datang ke Kantor Dukcapil

Cara Cek NIK KTP secara Online Tanpa Harus Datang ke Kantor Dukcapil

Whats New
Pemerintah Bakal Bangun Pelabuhan Baru di Batam, Lebih Besar dari Tanjung Priok

Pemerintah Bakal Bangun Pelabuhan Baru di Batam, Lebih Besar dari Tanjung Priok

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.