Kompas.com - 26/06/2021, 08:23 WIB
Ilustrasi rumah idaman. SHUTTERSTOCK/LESZEK GLASNERIlustrasi rumah idaman.

Untuk investasi reksa dana saham, kamu harus berani mengambil risiko. Sebab, tingkat risikonya tinggi. Jadi, sangat pas untuk investor yang tipenya agresif.

Sebetulnya kamu tak perlu risau. Ada manajer investasi yang akan mengelola danamu di portofolio reksadana.

Tetapi tetap saja jika kamu tipe investor yang maunya cari aman, tanam modal pada reksadana jenis lain, seperti reksadana pasar uang dan pendapatan tetap. Hanya saja, jangan terlalu berharap imbal hasil besar.

Baca Juga: Investasi Aman SBR 010 Modal Mulai Rp 1 Juta, Begini Cara Belinya

3. Investasi emas

Mau situasi genting atau stabil, investasi emas tetap jadi pilihan banyak orang, terutama emak-emak. Apapun tujuan keuanganmu, dengan investasi emas bisa terwujud.

Apalagi kalau nanti terjadi tapering off atau pengetatan kebijakan The Fed di tahun depan. Biasanya ketika itu, dollar AS menguat dari nilai tukar rupiah, maka harga emas bakal lebih mahal.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Emas dikenal sebagai investasi safe haven lantaran nilainya relatif stabil. Keuntungan atau return-nya pun berkisar 10 persen hingga 12 persen per tahun jika diinvestasikan dalam jangka panjang.

Pilih investasi emas batangan atau logam mulia bersertifikat. Sebab kalau dijual lagi, harganya tidak turun drastis seperti emas perhiasan.

Itu karena ketika kamu membeli emas perhiasan akan dikenakan biaya pembuatan yang cukup mahal dari nilai emas. Tetapi begitu dijual lagi, harganya tidak akan menghitung ongkos tersebut, sehingga kamu akan rugi.

Jangan Maju Mundur Lagi

Investasi jika ingin hasilnya maksimal perlu dilakukan dalam jangka panjang. Maka dari itu, jangan maju mundur lagi.

Realisasikan dari sekarang, agar lebih cepat kamu menyisihkan uang untuk investasi dan menikmati keuntungannya. Dengan demikian, target dan tujuan kamu membeli rumah dapat tercapai. Bukan hanya wacana tanpa tindakan nyata.

Baca juga: Erick Thohir: Tak Sampai 50 Persen BUMN yang Siap Kompetisi dengan Swasta dan Asing

Artikel ini merupakan hasil kerja sama antara Kompas.com dengan Cermati.com. Isi artikel menjadi tanggung jawab sepenuhnya Cermati.com

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Inilah para Pemenang Kompasiana Awards 2021

Inilah para Pemenang Kompasiana Awards 2021

Rilis
Perdagangan Internasional: Definisi Ekspor Impor dan Faktor Pendorong

Perdagangan Internasional: Definisi Ekspor Impor dan Faktor Pendorong

Whats New
50 Tahun Menikah, Luhut Beberkan Tips Pernikahan Awet

50 Tahun Menikah, Luhut Beberkan Tips Pernikahan Awet

Whats New
Ketika Mata Uang China Laris Manis dan Resmi Berlaku di Era Majapahit

Ketika Mata Uang China Laris Manis dan Resmi Berlaku di Era Majapahit

Whats New
BNI Smart City Hadir di Surakarta, Apa Saja yang Ditawarkan?

BNI Smart City Hadir di Surakarta, Apa Saja yang Ditawarkan?

Rilis
Menhub Minta Layanan di Pelabuhan Tanjung Priok Dipercepat, Ini Caranya

Menhub Minta Layanan di Pelabuhan Tanjung Priok Dipercepat, Ini Caranya

Whats New
Di Kompasianival 2021 Gita Wirjawan Berikan Catatan agar Ekonomi dan UMKM Membaik

Di Kompasianival 2021 Gita Wirjawan Berikan Catatan agar Ekonomi dan UMKM Membaik

Rilis
Kapal KM Bandar Lestari Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa, Ini Penjelasan Kemenhub

Kapal KM Bandar Lestari Terbakar di Pelabuhan Sunda Kelapa, Ini Penjelasan Kemenhub

Whats New
Anak Usaha Krakatau Steel Ingin Perluas Usaha ke Kawasan Industri Medan

Anak Usaha Krakatau Steel Ingin Perluas Usaha ke Kawasan Industri Medan

Rilis
Bertemu dengan Dubes Hungaria, Sandiaga Uno Bahas Peluang Kerja Sama Sektor Perfilman

Bertemu dengan Dubes Hungaria, Sandiaga Uno Bahas Peluang Kerja Sama Sektor Perfilman

Rilis
Maman Suherman dan 'Mice' Ceritakan Kebahagiaan saat Kolaborasi 'Bahagia Bersama' di Kompasianival 2021

Maman Suherman dan "Mice" Ceritakan Kebahagiaan saat Kolaborasi "Bahagia Bersama" di Kompasianival 2021

Rilis
Perkuat Aksi Iklim, RI dan Korea Selatan Perluas Kerja Sama

Perkuat Aksi Iklim, RI dan Korea Selatan Perluas Kerja Sama

Rilis
Mengapa Negara Singapura Lebih Berfokus pada Perdagangan dan Industri?

Mengapa Negara Singapura Lebih Berfokus pada Perdagangan dan Industri?

Whats New
Dampak Negatif Perdagangan Internasional dan Langkah Mengatasinya

Dampak Negatif Perdagangan Internasional dan Langkah Mengatasinya

Whats New
Bagaimana Aturan dan Cara Menghitung Gaji Part Time?

Bagaimana Aturan dan Cara Menghitung Gaji Part Time?

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.