Kompas.com - 26/06/2021, 08:23 WIB
Ilustrasi rumah idaman. SHUTTERSTOCK/LESZEK GLASNERIlustrasi rumah idaman.

JAKARTA, KOMPAS.com - Bertahun-tahun ngekos atau tinggal di pondok mertua indah. Rasanya ingin punya rumah sendiri. Rumah idaman untuk dihuni maupun sebagai investasi.
Sudah berusaha mengumpulkan uang, tetapi belum juga cukup. Maklum, harga rumah mencapai ratusan juta rupiah per unit. Harga rumah subsidi saja paling murah sekitar Rp 150 jutaan.

Cara kamu menyisihkan uang untuk beli rumah sudah benar. Tetapi sebaiknya tidak dalam bentuk tabungan, melainkan investasi.

Menabung di bank bunganya kecil. Rata-rata 0,25 persen sampai 2 persen per tahun. Sementara laju inflasi berkisar 3 persen hingga 5 persen per tahun.

Bukannya simpanan bertambah, malah berkurang karena tergerus inflasi. Belum lagi potongan biaya administrasi saban bulan.

Baca juga: Setelah El Salvador, Paraguay Disebut-sebut Pertimbangkan Bitcoin Jadi Alat Pembayaran

Kalau kamu tanam modal pada instrumen investasi tepat, dapat memberi return atau imbal hasil cukup besar. Yang pasti, keuntungan investasi biasanya lebih tinggi dibanding inflasi.

Uangmu bakal bertumbuh atau nambah banyak. Dengan begitu, kamu bisa mencapai tujuan membeli rumah melalui investasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berikut instrumen investasi yang pas agar kamu dapat membeli rumah impian, seperti dikutip dari Cermati.com:

1. Investasi saham

Untuk bisa mengumpulkan uang puluhan juta rupiah untuk DP rumah maupun cash senilai ratusan juta, kamu perlu instrumen investasi yang dapat memberi imbal hasil besar.

Salah satunya investasi saham. Memang tidak ada yang tahu pasti return saham dalam setahun. Namun rata-rata berkisar 12 sampai 15 persen per tahun. Bahkan bisa lebih dari 20 persen.

Sangat jauh dari bunga tabungan, bukan? Keuntungan ini berpotensi lebih tinggi jika kamu investasi saham dalam jangka panjang.

Baca juga: Catat, PNS Dilarang Ambil Cuti Dekat Hari Libur Nasional

Lo Kheng Hong saja pernah cuan 5.900 persen dari hasil investasi saham yang dibiarkan "tidur" selama 6 tahun. Jika kamu bisa membeli saham perusahaan yang memiliki fundamental bagus, bukan tidak mungkin bisa mencetak fulus ribuan persen hanya dalam waktu 1-2 tahun.

Tak perlu menunggu waktu lama, kamu bisa membeli rumah dari hasil investasi tersebut. Malahan bukan rumah subsidi, tapi rumah gedong.

Maka dari itu, investasi saham pada perusahaan yang kamu kenali, seperti bisnisnya, pemiliknya, sampai laporan keuangannya.

Koleksi saham perusahaan yang pemiliknya jujur, punya integritas, dan mempunyai rekam jejak baik. Berikutnya, pilih yang usahanya bagus, mencetak pertumbuhan laba besar, serta yang valuasinya murah.

Investasi saham memang menggiurkan. Namun yang perlu diingat, investasi pada instrumen ini juga memiliki risiko tinggi. Kalau harga saham sedang anjlok, kamu bisa rugi besar.

2. Investasi reksa dana

Selain saham, investasi yang cocok untuk mewujudkan keinginan beli rumah adalah reksadana. Sudah tahu kan kalau reksadana banyak jenisnya.

Baca juga: Jadwal CPNS 2021 Resmi Diumumkan 29 Juni, Daftar di sscasn.bkn.go.id

Ada reksa dana pasar uang, reksa dana campuran, reksa dana pendapatan tetap, reksa dana saham, dan lainnya. Masing-masing reksa dana punya tingkat risiko dan jangka waktu yang berbeda. Tingkat risiko ini sebanding dengan imbal hasilnya.

Kalau ingin beli rumah, kamu bisa menjatuhkan pilihan pada reksa dana saham. Investasi jangka panjang lebih dari 5 tahun dengan return berkisar 16 persen sampai 20 persen per tahun.

Untuk investasi reksa dana saham, kamu harus berani mengambil risiko. Sebab, tingkat risikonya tinggi. Jadi, sangat pas untuk investor yang tipenya agresif.

Sebetulnya kamu tak perlu risau. Ada manajer investasi yang akan mengelola danamu di portofolio reksadana.

Tetapi tetap saja jika kamu tipe investor yang maunya cari aman, tanam modal pada reksadana jenis lain, seperti reksadana pasar uang dan pendapatan tetap. Hanya saja, jangan terlalu berharap imbal hasil besar.

Baca Juga: Investasi Aman SBR 010 Modal Mulai Rp 1 Juta, Begini Cara Belinya

3. Investasi emas

Mau situasi genting atau stabil, investasi emas tetap jadi pilihan banyak orang, terutama emak-emak. Apapun tujuan keuanganmu, dengan investasi emas bisa terwujud.

Apalagi kalau nanti terjadi tapering off atau pengetatan kebijakan The Fed di tahun depan. Biasanya ketika itu, dollar AS menguat dari nilai tukar rupiah, maka harga emas bakal lebih mahal.

Emas dikenal sebagai investasi safe haven lantaran nilainya relatif stabil. Keuntungan atau return-nya pun berkisar 10 persen hingga 12 persen per tahun jika diinvestasikan dalam jangka panjang.

Pilih investasi emas batangan atau logam mulia bersertifikat. Sebab kalau dijual lagi, harganya tidak turun drastis seperti emas perhiasan.

Itu karena ketika kamu membeli emas perhiasan akan dikenakan biaya pembuatan yang cukup mahal dari nilai emas. Tetapi begitu dijual lagi, harganya tidak akan menghitung ongkos tersebut, sehingga kamu akan rugi.

Jangan Maju Mundur Lagi

Investasi jika ingin hasilnya maksimal perlu dilakukan dalam jangka panjang. Maka dari itu, jangan maju mundur lagi.

Realisasikan dari sekarang, agar lebih cepat kamu menyisihkan uang untuk investasi dan menikmati keuntungannya. Dengan demikian, target dan tujuan kamu membeli rumah dapat tercapai. Bukan hanya wacana tanpa tindakan nyata.

Baca juga: Erick Thohir: Tak Sampai 50 Persen BUMN yang Siap Kompetisi dengan Swasta dan Asing

Artikel ini merupakan hasil kerja sama antara Kompas.com dengan Cermati.com. Isi artikel menjadi tanggung jawab sepenuhnya Cermati.com

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menko Airlangga Sebut RI Mampu Tangani Pandemi dan Pemulihan Ekonomi secara Seimbang

Menko Airlangga Sebut RI Mampu Tangani Pandemi dan Pemulihan Ekonomi secara Seimbang

Rilis
Gandeng TFAS dan Volta, SiCepat Ekspres Borong 10.000 Motor Listrik

Gandeng TFAS dan Volta, SiCepat Ekspres Borong 10.000 Motor Listrik

Rilis
Pertamina: Stok BBM dan Elpiji Sangat Aman Selama Libur Natal dan Tahun Baru

Pertamina: Stok BBM dan Elpiji Sangat Aman Selama Libur Natal dan Tahun Baru

Rilis
Bos Pertamina Masuk Jajaran Wanita Paling Berpengaruh di Dunia Versi Forbes

Bos Pertamina Masuk Jajaran Wanita Paling Berpengaruh di Dunia Versi Forbes

Whats New
7 Insiden Proyek Kereta Cepat: Pipa Meledak hingga Tiang Pancang Roboh

7 Insiden Proyek Kereta Cepat: Pipa Meledak hingga Tiang Pancang Roboh

Whats New
Deretan 6 Kilang Minyak Terbesar di Dunia

Deretan 6 Kilang Minyak Terbesar di Dunia

Whats New
Sebelum Putuskan Investasi Berjangka Komoditi, Simak 7 Langkah Ini

Sebelum Putuskan Investasi Berjangka Komoditi, Simak 7 Langkah Ini

Whats New
Indonesia Menanggung Utang dari Proyek Kereta Cepat, Berapa Triliun?

Indonesia Menanggung Utang dari Proyek Kereta Cepat, Berapa Triliun?

Whats New
Di Akhir 2021, Tren Positif Pertumbuhan Kredit Diprediksi Berlanjut

Di Akhir 2021, Tren Positif Pertumbuhan Kredit Diprediksi Berlanjut

Whats New
Bangun Usaha Kerajinan Kulit, Rosyanah Raup Omzet Ratusan Juta Rupiah Per Bulan

Bangun Usaha Kerajinan Kulit, Rosyanah Raup Omzet Ratusan Juta Rupiah Per Bulan

Smartpreneur
Terlilit Utang Menggunung, Ini Strategi Angkasa Pura I untuk Bertahan

Terlilit Utang Menggunung, Ini Strategi Angkasa Pura I untuk Bertahan

Whats New
Belanja Online Dongkrak Penggunaan Voucher Digital Saat Pandemi

Belanja Online Dongkrak Penggunaan Voucher Digital Saat Pandemi

Whats New
Dirut BSI: Selama Pandemi, Perbankan Syariah Tumbuh Lebih di Atas Perbankan Konvensional

Dirut BSI: Selama Pandemi, Perbankan Syariah Tumbuh Lebih di Atas Perbankan Konvensional

Whats New
Apa Itu Bitcoin: Pengertian, Harga, dan Cara Kerjanya

Apa Itu Bitcoin: Pengertian, Harga, dan Cara Kerjanya

Earn Smart
IHSG Sesi I Naik Tipis, Saham Bank MNC dan Saratoga Melesat

IHSG Sesi I Naik Tipis, Saham Bank MNC dan Saratoga Melesat

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.