INKA Raih Pesanan 262 Gerbong Barang dari Selandia Baru

Kompas.com - 28/06/2021, 10:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Industri Kereta Api (Persero) atau INKA mendapatkan kontrak atas pengadaan sebanyak 262 gerbong kereta barang atau container flat top wagon untuk Selandia Baru.

Pemesanan dilakukan oleh KiwiRail Holdings Limited, badan usaha milik negara (BUMN) Selandia Baru yang bertanggung jawab dalam pengoperasian kereta api di negara tersebut.

General Manager Pemasaran INKA Wai Wahdan mengatakan, proyek ini diharapkan memperkuat peran perseroan di dalam pasar kereta apa internasional, setelah sebelumnya menyuplai untuk proyek di Australia.

Baca juga: Erick Thohir Minta PT INKA Perluas Pasar Internasional

"Proyek ini diharapkan menjadi langkah besar INKA Group untuk kembali mengambil peran di pasar kereta api Oceania, sebagaimana kesuksesan dalam suplai 224 blizzard centre sills untuk BradkenRail, Australia, sebelumnya," ujar Wai dalam keterangan tertulis, Senin (28/6/2021).

Adapun proyek dengan Selandia Baru tersebut, kata Wai, diperkirakan INKA akan menyelesaikannya dalam kurun waktu 18-20 bulan. Artinya proyek ini ditargetkan rampung pada akhir 2022 atau awal 2023 mendatang.

Dorong INKA Ekspor Gerbong Kereta

Sebelumnya, INKA memang diarahkan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk terus bisa mengekspor kereta buatan Indonesia ke negara lain.

Salah satunya diungkapkan saat meninjau pembangunan LRT Jabodebek pada Rabu (9/6/2021) lalu. Ia ingin INKA juga mengekspor kereta LRT buatan Indonesia.

Pasalnya pembuatan LRT Jabodebek sepenuhnya dilakukan di Indonesia, yakni mulai dari konstruksinya oleh PT Adhi Karya (Persero) Tbk hingga pengadaan keretanya yang diproduksi oleh INKA.

Baca juga: BUMN INKA Ekspor Perdana Lokomotif ke Filipina

"Sekarang kan kita sudah ekspor kereta ke Bangladesh, ke Filipina, dan kita harapkan LRT juga akan seperti itu," kata Jokowi.

Menurut Jokowi, pengalaman dalam pembangunan proyek-proyek seperti itu sangat dibutuhkan. Maka kedepannya, Indonesia sudah punya pengalaman membangun LRT maupun konstruksinya.

"Ini nanti akan menjadi fondasi apabila kita membangun LRT, membangun kereta untuk negara-negara lain," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.