KILAS

Dukung Pengembangan Hortikultura, Guru Besar IPB: Bisa Jadi Cash Crop

Kompas.com - 29/06/2021, 21:21 WIB

KOMPAS.com – Guru Besar Ilmu Ekonomi Institut Pertanian Bogor (IPB) Prof Muhammad Firdaus mengajak semua pihak untuk mendukung upaya pemerintah dalam pengembangan subsektor pertanian, khususnya hortikultura.

Menurut dia, hortikultura merupakan subsektor yang sangat penting, terutama dalam mendukung peningkatan ekspor dan menekan angka impor atau defisit.

“Semua pihak harus mendukung pembangunan hortikultura, karena bisa menjadi sumber pendapatan tinggi dan cepat atau cash crop serta bernilai baik untuk lingkungan. Komoditas yang harus diperhatikan itu jeruk, apel, anggur, dan sayuran,” terang Firdaus dalam keterangan pers resminya, dikutip Kompas.com, Selasa (29/6/2021).

Baca juga: Berkat RJIT Kementan, Produktivitas Petani di Sukabumi Meningkat Pesat

Pernyataan Firdaus itu diungkapkan menyusul upaya Kementerian Pertanian (Kementan) untuk melakukan peningkatan produksi pertanian. Beberapa program yang dilakukan di antaranya kampung hortikultura dan food estate.

Selain itu, Kementan juga terus mendekatkan teknologi sebagai perekat terhadap generasi muda. Hal ini sesuai dengan visi pertanian masa depan yang memiliki semangat maju, mandiri, dan modern.

Firdaus menerangkan, ada empat kunci keberhasilan dalam mengembangkan hortikultura nasional, yakni teknologi, pasar, pembiayaan, dan pendampingan.

“Semua itu perlu didorong untuk keseimbangan nutrisi. Sebab, selama ini konsumsi hortikultura nasional masih tergolong rendah,” ujar dia.

Baca juga: Kembangkan Korporatisasi Petani, KemenkopUKM Gandeng Kementan dan IPB

Upaya lainnya, lanjut Firdaus, yaitu dengan menumbuhkembangkan jiwa wirausaha melalui korporasi petani dan food estate.

Hal tersebut dilakukan sebagai terobosan untuk menciptakan skala ekonomi, sehingga teknologi modern seperti smart farming dapat diaplikasikan.

"Ini dapat dilakukan jika kelembagaan dan sumber daya manusia (SDM) pendukung tersedia dengan baik. Saat ini, jumlah program studi dengan kompetensi pertanian mencakup hortikultura di seluruh tanah air berjumlah ratusan, dari tingkat sarjana hingga pascasarjana,” katanya.

Adapun untuk pengembangan kampung hortikultura, dikatakan Firdaus, merupakan program yang sangat tepat. Pasalnya program ini ditujukan untuk meningkatkan produktivitas secara berkelanjutan dari budi daya yang dilakukan oleh petani hortikultura.

Baca juga: Kementan Raih WTP, Mentan SYL: Kami Ada di Jalan yang Benar

"Program ini juga menyadari skala pengusahaan oleh petani yang kecil-kecil, maka pengembangan mulai dari registrasi sampai ke peningkatkan kualitas hasil dilakukan dalam suatu wilayah, yang dapat bersifat bukan hamparan," katanya.

Generasi muda penggerak pertanian

Sementara itu, Kepala Tani Center Institut Pertanian Bogor (IPB) Hermanu Triwidodo mengaku optimistis dengan semua pendekatan yang ada, termasuk melalui program pendidikan vokasi di berbagai perguruan tinggi.

"Saya selalu kagum dengan anak muda. Mereka itu kalau berani bertani selalu ada sesuatu yang membanggakan dan membahagiakan. Karena itu saya setuju dan akan mendorong lahirnya anak muda 4.0 dan saya yakin mereka bukan pemalas," katanya.

Menurut Hermanu, peranan generasi muda dalam sektor pertanian memang tak bisa dianggap remeh. Terlebih, mereka memiliki keberanian tinggi dalam menghadapi risiko besar saat terjun langsung dalam sektor pertanian.

Baca juga: Kementan Targetkan Realisasi Serapan Anggaran Capai 40 Persen hingga Akhir Juni

"Anak muda yang berani bertani itu selalu peduli dengan keadaan sekitar. Mereka akan selalu peduli ketika sektor pertanian mulai ditinggalkan. Jadi saya yakin pertanian itu akan jaya karena ada anak-anak muda," katanya.

Ia menilai, generasi muda atau petani milenial memiliki sikap petarung yang selalu tidak takut berpikir. Mereka berani karena dalam setiap pemikiranya adalah keberhasilan dan kesuksesan.

"Saya bilang kalau anak muda berani bertani itu bisa mengubah segalanya. Anak muda itu orang-orang yang tidak takut berpikir nyeleneh. dia berani bertani karena saingannya sedikit. memang tidak mudah, tapi dia tidak takut," kata dia.

Sebelumnya, Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan bahwa dirinya yakin akan tangan terampil generasi milenial.

Baca juga: Bangun Food Estate Hortikultura di Jawa, Kementan Survei 2 Daerah Ini

Menurut dia, generasi muda dianggap mampu mengendalikan pemanfaatan teknologi digital guna memenuhi kebutuhan nasional dan memenuhi permintaan global.

"Saya kira anak muda itu akan lebih berperan dan memberi energi untuk pertanian kita. Apalagi yang dilakukan mereka ini bukan hanya sebatas membuka akses pasar, tetapi juga bagian dari upaya membuka lapangan pekerjaan di bidang pertanian," tutupnya.

Sebagai informasi, Kementan saat ini terus menargetkan pencetakan 2,5 juta petani milenial hingga 2024 mendatang.

Program tersebut dilakukan Kementan melalui berbagai pendidikan vokasi hingga berbagai pendampingan teknis maupun strategis.

Baca juga: Porang Jadi Komoditas Super Prioritas, Kementan Dorong Petani Mengembangkannya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.