Dua Pertiga Pekerjaan RI Berkualitas Rendah, Menko Airlangga: Isu Utamanya SDM Digital

Kompas.com - 30/06/2021, 14:54 WIB
Ketua KPCPEN Airlangga Hartarto menyampaikan keterangan pers usai Rapat Terbatas mengenai Penanganan Pandemi Covid-19, secara virtual, Senin (21/06/2021) Dok SetkabKetua KPCPEN Airlangga Hartarto menyampaikan keterangan pers usai Rapat Terbatas mengenai Penanganan Pandemi Covid-19, secara virtual, Senin (21/06/2021)

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia masih kesulitan menciptakan pekerjaan kelas menengah (middle class). Berdasarkan laporan Bank Dunia, dua pertiga pekerjaan di Indonesia masih berada pada kualitas rendah (low quality).

Pekerjaan berkualitas rendah ini artinya ada ketidaksesuaian gaji atau benefit yang didapat para pekerja dengan beban kerja yang ditanggung.

Hal ini membuat para pekerja sulit sejahtera.

Baca juga: Perusahaan Wajib Tahu, Ini 5 Tips agar Karyawan Dapat Bekerja Lebih Efisien di Kantor

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan kesulitan membentuk pekerjaan di sektor menengah ini terjadi lantaran rendahnya produktivitas.

Pekerjaan pada sektor menengah ini memang membutuhkan skill khusus, seperti berpikir kuat, kemampuan interpersonal, dan kemampuan digital.

"Produktivitas adalah kunci untuk dapat bersaing dalam ekonomi global. Kami juga memahami bahwa salah satu isu utama sebagai tonggak penciptaan pekerjaan kelas menengah adalah melalui digitalisasi," kata Airlangga dalam konferensi virtual bersama Bank Dunia, Rabu (30/6/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Airlangga menuturkan, pemerintah melakukan sejumlah cara untuk terhindar dari jebakan tersebut.

Pihaknya memberikan program super deduction tax kepada perusahaan yang fokus melakukan re-skilling pekerjanya.

Baca juga: Bank Dunia Sebut 2/3 Pekerjaan di Indonesia Berkualitas Rendah

Dengan program tersebut, perusahaan bisa mendapatkan potongan pajak hingga 200 persen.

Kemudian, Indonesia berupaya mereformasi kurikulum di sekolah kejuruan maupun universitas. Reformasi memungkinkan setiap jurusan mempelajari digitalisasi.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.