Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ini Penyebab Harga Batu Bara Acuan Sentuh Level Tertinggi dalam 10 Tahun Terakhir

Kompas.com - 06/07/2021, 08:10 WIB
Rully R. Ramli,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif menetapkan Harga Batubara Acuan (HBA) bulan Juli sebesar 115,35 dollar AS per ton, naik 15,02 dollar AS per ton dari sebelumnya.

Harga batu bara pada titik serah penjualan secara Free on Board di atas kapal pengangkut (FOB Vessel) itu menjadi yang tertinggi sejak hampir 10 tahun terakhir, tepatnya pada November 2011.

Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik, dan Kerja Sama (KLIK) Kementerian ESDM Agung Pribadi mengatakan, lonjakan harga tersebut utamanya diakibatkan tingginya permintaan negara di kawasan Asia Timur, seperti China.

Baca juga: Harga Batu Bara Acuan Sentuh Titik Tertinggi dalam 1 Dekade

Aktivitas di Negeri Tirai Bambu itu tengah mengalami peningkatan, sehingga kebutuhan akan batu bara sebagai sumber energi menjadi semakin tinggi.

“Kapasitas pasokan batubara domestik Tiongkok terus menipis seiring kembalinya geliat aktivitas pembangkit listrik,” ujar Agung dalam keterangan tertulis, dikutip Selasa (6/7/2021).

China saat ini sedang kewalahan memenuhi kebutuhan batu bara dalam negeri akibat terjadinya kendala operasional seperti adanya kecelakaan tambang dan perubahan cuaca berupa hujan yang ekstrim.

Selain China, sambung Agung, Jepang dan Korea Selatan juga menunjukkan grafis kenaikan serupa.

“Ini berimbas pada kenaikan harga batubara global," katanya.

Kenaikan HBA Juli merupakan rekor tertinggi baru, setelah sebelumnya pada Juni lalu juga menembus 100,33 dollar AS per ton, dan mencatatkan sebagai HBA tertinggi sejak November 2011 yang saat itu mencapai 116,65 dollar AS per ton.

“Kenaikan ini menjadi yang paling tinggi dalam satu dekade," ujar Agung.

Baca juga: Kenaikan Harga Batu Bara Diproyeksi Tidak Akan Bertahan Lama

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com