[TREN ENTREPRENEUR KOMPASIANA] Momentum Menjadi Pengusaha UMKM | Kisah Samiun Berjualan untuk Anak-anak | Buka Usaha Bengkel Saat Pandemi

Kompas.com - 06/07/2021, 15:51 WIB
Ilustrasi mainan anak SHUTTERSTOCKIlustrasi mainan anak

KOMPASIANA---Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) masih perlu diperhatikan agar bisa tetap bertahan di tengah pandemi virus corona (Covid-19).

Pasalnya, masalah mendasar yang kerap dihadapi UMKM adalah ketidaktersediaan modal untuk memulai kembali bisnis hingga mempertahankan bisnis yang sedang berjalan ini.

Jika daya beli masyarakat terus merosot, tentu saja, akan berdampak langsung dengan bisnis UMKM.

Oleh karena itu, penting untuk UMKM di Indonesia bisa bertahan saat pandemi berlangsung ini, agar setelah itu mereka bisa bangkit dan bersaing lebih baik.

1. Inilah 2 Alasan Utama Memanfaatkan Momentum Menjadi Pengusaha UMKM

Ada sebuah adagium, tulis Kompasianer Hery Sinaga, yang berkata bahwa kalau ingin kaya, ya jadi pengusaha.

Untuk menjadi pengusaha, lanjutnya, tentu tidak mudah untuk menjalaninya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain daripada butuh modal untuk membuat sebuah produk atau bisnis, faktor ketertarikan menjadi hal yang sangat penting untuk dijadikan modal utama bagi siapapun yang ingin terjun ke dunia wirausaha.

Ada 2 alasan paling mendasar menurut Kompasianer Hery Sinaga yang menjadi pendorong bagi siapa saja yang memiliki keinginan untuk menjadi wirausaha di bidang UMKM agar segera merealisasikannya.

"Perluasan akses pasar bagi produk UMKM Indonesia dilakukan dengan mendorong setiap pusat perbelanjaan atau mall agar dapat memberikan ruang bagi produk-produk UMKM Indonesia," tulisnya. (Baca selengkapnya)

2. Kisah Samiun, Memilih Membuka Toko Jajanan Anak-anak Tanpa Mencari Untung sebagai Pengisi Kegiatan

Kompasianer Ubaydil Haq membuka tulisnya dengan pertanyaan menarik: apa jadinya jika seorang berjualan namun tidak laba yang dicarinya?

Jawabnya yang terlintas, barangkali, tidak mungkin ada. Mana mungkin mau berjualan tanpa mengharap laba?

Tapi, berkakat pertemuan Kompasianer Ubaydil Haq dengan Samiun (60) di Demak, Jawa Tengah, membuat hal tersebut memang ada.

"Pria dengan lima anak ini sengaja berjualan untuk memenuhi nazar atau sumpah janjinya dan juga sebagai pengisi kegiatan kosongnya sehari-hari," tulis Kompasianer Ubaydil.

Toko jajanan yang menjual berbagai macam jajanan yang tentunya disukai oleh anak-anak ini, memang mempunyai daya tarik tersendiri. (Baca selengkapnya)

3. Buka Usaha Bengkel Saat Pandemi, Sabar dan Terus Berusaha dengan Tekun Jadi Kuncinya

Bengkel dengan nama Taruna Auto Motor itu mulai dirintisnya ketika pandemi Covid-19 mulai masuk ke Indonesia.

Kisah tersebut diceritakan oleh Kompasianer Riandi ketika bertemu dengan pemilik bengkel tersebut.

Akan tetapi, keputusan untuk membuka bengkel disaat sedang ada pandemi terbilang agak konyol.

Namun, karena yakin bisa menjalankan bengkelnya itu dan memang sudah jadi rencana dan cita-citanya sejak dulu.

"Ilham mengungkapkan bantuan dari pemerintah untuk pelaku UMKM itu sangatlah membantu, terlebih pada kondisi ekonomi sekarang yang sedang sulit ini," tulis Kompasianer Riandi. (Baca selengkapnya)

***

Ikuti beragam konten menarik lainnya di Kompasiana lewat subkategori Entrepreneur.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.