[TREN EKONOMI KOMPASIANA] Memilih Bank untuk KPR | Keuntungan Tanam Pohon Lengkeng | Bank di Indonesia, Dulu dan Sekarang

Kompas.com - 09/07/2021, 16:16 WIB
Ilustrasi rumah. PIXABAY/PEXELSIlustrasi rumah.

KOMPASIANA---Keingingan memilik rumah sendiri merupakan salah satu kebutuhan pokok yang harus tercukupi.

Sayangnya, jika kita lihat nampaknya persentase kenaikan gaji pegawai tiap tahunnya lebih tinggi dari persentase kenaikan harga rumah. Tidak berbanding lurus.

Semestinya itu bisa jadi usaha kita untuk segera membeli atau memiliki rumah dengan Kredit Pemilikan Rumah (KPR), misalnya.

Tapi, apa yang menyebabkan itu sulit terealisai? Apakah memilih bank yang tepat untuk KPR itu juga sama pentingnya?

1. Memilih Bank yang Tepat untuk KPR

Membeli rumah secara cash (tunai) adalah impian semua orang. Tanpa utang, tanpa beban.

Bisa jadi mengambil opsi Kredit Pemilikan Rumah (KPR) lebih bijak. Apalagi saat ini suku bunga KPR Bank sedang turun akibat penurunan Suku Bunga Dasar Kredit (SBDK) selama setahun terakhir.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Akan tetapi, menurut Kompasianer Melisa Emeraldina, sebelum memilih bank sebaiknya kalian sudah tahu dahulu perumahan mana yang kalian sukai.

Lalu tanyakan ke pengembang perumahan tersebut, bank apa saja yang sudah bekerja sama untuk program KPR-nya.

"Biasanya bank yang sudah bekerja sama dengan perumahan, memiliki promo penawaran tersendiri," tulisnya.

Bandingkan beberapa penawaran bank dari mulai syarat pengajuan, DP, suku bunga, jangka waktu dan promo lainnya. (Baca selengkapnya)

2. Tanam Pohon Lengkeng, Bisa Panen Tiap Bulan dan Raih Keuntungan Jutaan Rupiah

Berkebun atau bercocok tanam pohon buah-buahan adalah pilihan yang tepat bagi petani hobi maupun profesi.

Banyak pilihan pohon buah-buahan yang bisa ditanam sesuai selera, tapi usul Kompasianer Enjang Kusnadi, tanam pohon yang bisa menghasilkan keuntungan secara finansial: pohon lengkeng.

"Dari pengalaman dan penelusuran yang kebetulan hobi berkebun tanaman buah-buahan, menanam lengkeng mudah dalam pemeliharaan, membutuhkan lahan tidak terlalu luas, dan bisa panen setiap bulan," tulis Kompasianer Enjang Kusnadi.

Pohon lengkeng yang ditanam penulis berjenis New Kristal yang bisa dibeli di kios-kios tanaman dengan harga rata-rata Rp100 ribu untuk ukuran rata-rata 50 cm. (Baca selengkapnya)

3. Bank di Indonesia, Dulu dan Sekarang, Sampai ke Luar Negeri

Pada awalnya, bank dikenal sebagai tempat menabung, di mana sebelumnya masyarakat menabung di rumah dalam bentuk menyimpan uang di celengan.

Seiring perkembangan zaman, bank di Indonesia juga semakin berkembang dari waktu ke waktu. Mulai dari segi fungsi hingga keprofesionalan pelayanannya.

Kalau dulu, bank terkesan lebih pasif, dalam arti tidak terlalu aktif "menghampiri" masyarakat, maka sekarang mereka sudah lebih aktif.

"Dalam perkembangannya, bank pun nampaknya "berkompetisi" dengan produk digital Fintech, seperti Gopay, Ovo, ShoppePay, dan kawan-kawannya yang tumbuh di era digital ini," tulis Kompasianer Veronika Gultom. (Baca selengkapnya)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.