Selain untuk Ibadah, Berkurban Bisa Jadi Bantalan Ekonomi di Masa Pandemi

Kompas.com - 14/07/2021, 16:48 WIB
Hewan kurban yang dijual di Palembang, Sumatera Selatan menjelang perayaan hari raya Idul Adha pada 20 Juli 2021 nanti. KOMPAS.com/AJI YK PUTRAHewan kurban yang dijual di Palembang, Sumatera Selatan menjelang perayaan hari raya Idul Adha pada 20 Juli 2021 nanti.

JAKARTA, KOMPAS.comBerkurban atau tradisi memotong sapi atau kambing di saat hari raya Idul Adha dinilai dapat menjadi bantalan perekonomian dengan menyejahterakan masyarakat yang kurang mampu.

Peneliti IDEAS Askar Muhammad menyebutkan, tradisi berkurban pada hakikatnya memiliki potensi dan manfaat yang besar, terutama di masa-masa sulit saat pandemic Covid-19 ini.

Dengan berkurban, masyarakat yang kurang mampu akan tercukupi kebutuhan pangennya, utamanya daging sapi atau kambing.

Baca juga: Kementan Perkirakan Pemotongan Hewan Kurban 2021 Turun 10 Persen

“Kurban selain merupakan ibadah ritual, tapi juga menjadi pranata ekonomi yang menyejahterakan mengingat pandemi berdampak pada meningkatnya angka kemiskinan dan pengangguran. Sehingga, melalui kurban akan membantu menyejahterakan dan sebagai bantalan, baik dari pemerintah atau lembaga zakat,” kata Askar secara virtual, Rabu (13/7/2021).

Di sisi lain, berkurban tidak hanya bermanfaat bagi kaum mustahik atau penerima zakat, tapi juga bermanfaat bagi pelaku usahanya atau peternak.

Dengan tradisi tersebut, permintaan akan kambing dan sapi untuk kurban meningkat, yang otomatis harga juga akan naik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Setiap Idul Adha, dorongan harga naik untuk sapi, kerbau, domba, dan kambing. Dengan peningkatan harga ini, berkah bagi peternak dan kita berharap kesejahteraan mereka juga meningkat,” ungkap dia.

Ahmad Fakih Ketua THK Dompet Dhuafa menyebutkan, saat ini banyak orang yang menahan uangnya untuk konsumsi lebih banyak.

Baca juga: Mau Kurban Online lewat Aplikasi Gojek? Simak Caranya

Hal ini tentunya menjadi tantangan tersendiri dalam menghimpun zakat dan kurban tahun ini.

“Orang sekarang kebanyakan menahan uangnya untuk tidak konsumsi lebih banyak. Ini merupakan tantangan di tahun 2020 potensi zakat turun, dan apakah potensi kurban juga akan turun? Jadi untuk mencapai pertumbuhan kurban, sangat menantang dan kita punya waktu sepekan untuk mengejar itu,” ungkap Ahmad.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.