Kebutuhan Oksigen Tinggi, Luhut: Tidak Pernah Dibayangkan Sebelumnya...

Kompas.com - 15/07/2021, 13:01 WIB
Truk tangki yang membawa pasokan oksigen untuk RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta (dokumentasi Humas UGM). KOMPAS.COM/YUSTINUS WIJAYA KUSUMATruk tangki yang membawa pasokan oksigen untuk RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta (dokumentasi Humas UGM).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, pemerintah terus berupaya untuk memenuhi kebutuhan oksigen yang tinggi seiring dengan lonjakan kasus Covid-19 di Indonesia.

Ia bilang, kondisi lonjakan akibat virus corona varian Delta tersebut merupakan sesuatu yang tidak terduga bagi pemerintah.

"Pemenuhan kapasitas oksigen seperti ini, tidak pernah kita bayangkan bahwa kita akan menghadapi seperti ini, dan tidak ada (negara) di dunia pun yang pernah menduga," ujarnya dalam konferensi pers virtual, Kamis (15/7/2021).

Baca juga: Sah, Sri Mulyani Bebaskan Pajak Impor Oksigen hingga Ventilator

Dia menjelaskan, untuk mengatasi kekurangan pasokan oksigen, pemerintah telah memaksimalkan cadangan oksigen guna didistribusikan secara merata ke seluruh Indonesia.

Hal itu dilakukan dengan merelokasi produksi oksigen dalam negeri menjadi 90 persen-100 persen difokuskan untuk medis, dari sebelumnya 20 persen industri dan 80 persen medis.

Kemudian dilakukan alih guna ISO Tank industri untuk menampung kebutuhan oksigen cair bagi rumah sakit. Luhut bilang, ISO Tank menjadi isu yang penting saat ini karena jumlahnya yang memang terbatas di dunia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Jadi kita bergulat mengenai ISO Tank, kita mobilisasi semua ISO Tank yang ada di Indonesia, dan sekarang kita mulai minta ke Singapura, tapi itu pun tidak punya cukup. Kemudian juga (minta bantuan) ke negara lain seperti Abu Dhabi (Uni Emirat Arab) dan China," ungkap dia.

Upaya lainnya, lanjut Luhut, pemerintah tengah mengaktifkan kembali pabrik oksigen yang sudah mati di Cilegon, Banten, sehingga bisa memproduksi oksigen mencapai 100 ton.

Selain itu, pemerintah mencari pasokan dari industri non produsen oksigen untuk akhirnya stok yang ada bisa dialihkan buat keperluan medis. Lalu, dilakukan pula impor oksigen, serta mendapat bantuan internasional.

Baca juga: Pemerintah Akan Pinjamkan Oksigen Konsentrator ke Pasien Covid-19 Isolasi Mandiri

Sebagai informasi, pemerintah memang sudah memproses impor 50.000 oksigen konsentrator dari berbagai negara. Di antaranya dari Singapura sebanyak 10.000 oksigen konsentrator.

Pemerintah juga tengah memproses impor 40.000 ton oksigen liquid. Kebutuhan oksigen Indonesia saat ini memang tak sebanyak itu, tetapi ini dilakukan untuk mengamankan pasokan guna mengindari kelangkaan.

"Jadi kita ambil oksigen konsentrator mengurangi konsumsi oksigen liquid (cair)," kata Luhut.

Berikut rincian kebutuhan dan produksi oksigen harian per provinsi:

  • DKI Jakarta: kebutuhan 524 ton per hari, sementara produksi 101 ton per hari.
  • Jawa Barat: kebutuhan 478 ton per hari, sementara produksi 189 ton per hari.
  • Jawa Tengah: kebutuhan 390 ton per hari, sementara produksi 63 ton per hari.
  • DI Yogyakarta kebutuhan 56 ton per hari, sementara produksi tidak ada.
  • Jawa Timur: kebutuhan 407 ton per hari, sementara produksi 492 ton per hari.
  • Banten: kebutuhan 130 ton per hari, sementara produksi 643 ton per hari.
  • Bali: kebutuhan 48 ton per hari, sementara produksi tidak ada.

Baca juga: Erick Thohir Minta Krakatau Steel Tingkatkan bantuan Oksigen Medis

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.