Pemerintah Rekrut 3.000 Dokter Baru, Insentif Nakes Ditambah Rp 1,08 Triliun

Kompas.com - 18/07/2021, 07:45 WIB
Sejumlah tenaga kesehatan memberikan hormat kepada mendiang bidan Ilah Kurnia di RSUD Indramayu, Jawa Barat, Jumat (2/7/2021). Penghormatan tersebut diberikan kepada bidan Ilah Kurnia yang meninggal dunia akibat COVID-19. ANTARA FOTO/Dedhez Anggara/foc. ANTARA FOTO/Dedhez AnggaraSejumlah tenaga kesehatan memberikan hormat kepada mendiang bidan Ilah Kurnia di RSUD Indramayu, Jawa Barat, Jumat (2/7/2021). Penghormatan tersebut diberikan kepada bidan Ilah Kurnia yang meninggal dunia akibat COVID-19. ANTARA FOTO/Dedhez Anggara/foc.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah menambah insentif untuk tenaga medis (nakes) sebesar Rp 1,08 triliun. Totalnya menjadi Rp 18,4 triliun dari alokasi awal Rp 17,3 triliun.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, penambahan insentif diperlukan karena pemerintah bakal merekrut 3.000 dokter non spesialis dan 20.000 perawat untuk penanganan pandemi Covid-19.

"Akan direkrut 3.000 dokter baru dan 2.000 perawat, di mana insentifnya harus disediakan. Maka kami menambahkan Rp 1,08 triliun di atas 17,3 triliun bagi insentif tenaga kesehatan baik pusat maupun daerah," kata Sri Mulyani dalam konferensi pers, Sabtu (17/7/2021).

Baca juga: Baru Cair Rp 900 Miliar, Sri Mulyani Akui Penyaluran Insentif Nakes Daerah Terkendala

Wanita yang akrab disapa Ani ini mengungkap, dokter dan perawat tersebut akan ditempatkan di RS Darurat.

Asal tahu saja, pemerintah melalui Kementerian Kesehatan telah menambah RS Darurat, antara lain Asrama Haji Pondok Gede, Wisma Haji Surabaya, Wisma Haji Boyolali, asrama mahasiswa di Bandung, dan lain-lain.

Konversi wisma haji hingga asrama mahasiswa ini membutuhkan dana Rp 2,75 triliun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Jadi insentif nakes diberikan tambahan lagi karena RS Darurat membutuhkan tenaga dokter dan tenaga kesehatan. Nanti percepatan pencairan, Pak Menkes yang jelaskan. Tapi kita sudah sediakan anggaran," ujar Ani.

Secara keseluruhan, anggaran kesehatan dalam program PEN naik dari Rp 193,93 triliun menjadi Rp 214,95 triliun. Dana digunakan untuk membayar kenaikan klaim RS pasien Covid-19, pembangunan RS Darurat, dan percepatan vaksinasi, serta penebalan PPKM dari intercept.

Baca juga: Ini Insentif Pajak yang Diperpanjang Sri Mulyani hingga Akhir Tahun

Pemerintah pun menyediakan obat-obat bagi para pasien Covid-19 yang melakukan isolasi mandiri di rumah. Anggaran yang disediakan Rp 400 miliar untuk 2 juta paket isoman.

"Untuk klaim perawatan pasien, saat ini termasuk tagihan tahun 2020 kami akan tambahkan anggaran Rp 25,87 triliun dalam rangka mengantisipasi biaya perawatan pasien dan isolasi mandiri. Totalnya mencapai Rp 65,9 triliun," pungkas Ani.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.