Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bakteri Kebal Antibiotik Ditemukan pada Daging Ayam, Ini Respons Peternak

Kompas.com - 19/07/2021, 11:40 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Peternak yang tergabung dalam DPP Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat Indonesia (Pinsar) buka suara terkait temuan World Animal Protection dan Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), soal penemuan bakteri kebal antibiotik pada daging dan sekum (bagian usus) ayam broiler di sejumlah rumah potong hewan unggas dan gerai penjualan.

Ketua DPP Pinsar Singgih Januratmoko mengatakan, temuan tersebut tidak menunjukan persentase daging ayam yang terkontaminasi bakteri kebal antibiotik. Ini membuat penilaian, seluruh peternak menggunakan antibiotik.

"Padahal masih banyak peternak yang tidak menggunakan antibiotik, sesuai arahan Kementerian Pertanian," katanya dalam keterangan tertulis, Senin (19/7/2021).

Baca juga: Bakteri Kebal Antibiotik Ditemukan pada Daging Ayam, Apa Dampaknya ke Konsumen?

Singgih mengklaim, seluruh peternak yang tergabung dalam DPP Pinsar sudah tidak lagi menggunkan antibiotik. Larangan penggunaan antibiotik baik pada pakan maupun pada manajemen pemeliharaan ayam disebut telah dilaksanakan dan ditaati secara seksama oleh peternak.

"Bahkan pelaksanaannya diawasi sangat ketat oleh Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan beserta jajarannya," ujarnya.

Lebih lanjut Ia menyanyangkan keputusan YLKI yang turut ambil andil dalam temuan bakteri kebal antibiotik pada ayam. Menurutnya, langkah tersebut tidak mendukung operasional peternak.

"Kami menganggap YLKI tidak ambil bagian dalam membangun usaha-usaha peternakan rakyat," kata dia.

Sebelumnya, YLKI mengungkapkan hasil studi yang dilakukan bersama World Animal Protection, dan Center for Indonesian Veterinary Analytical Studies (CIVAS).

Campaign Manager World Animal Protection Rully Prayoga mengatakan, hasil pengujian di laboratorium menemukan adanya E.coli pada sampel sekum di rumah potong ternyata sudah kebal dengan lima jenis antibiotik yang diuji yaitu meropenem, sulfametoksazol, colistin, siprofloksasin, dan kloramfenikol.

Baca juga: Kemendag Godok Harga Acuan Ayam Hidup

Bila produk yang mengandung bakteri resisten dikonsumsi manusia, hal itu akan mengurangi kemampuan antibiotik untuk mengobati penyakit, memperpanjang pengobatan dan meningkatkan risiko kematian manusia.

"Infeksi yang kebal antibitik dapat menyebabkan kesakitan lebih lama, frekuensi rawat inap yang meningkat, dan kegagalan pengobatan yang dapat mengakibatkan kematian," ungkapnya dalam konferensi pers virtual.

Sementara itu Ketua YLKI Tulus Abadi mengatakan, hasil studi ini menunjukkan bahwa kontaminasi bakteri resisten terhadap antibiotik dapat terjadi di tiap tahapan dalam rantai pangan.

"Dan publik harus memantau pernyataan ini dari waktu ke waktu. Kami berharap mereka juga membawa komitmen pada kesejahteraan yang tinggi sebagai solusi jangka panjang," ujarnya.

Baca juga: Risau Peternak Lokal dengan Serbuan Impor Ayam dari Negeri Samba

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mulai Terapkan 'Smart Meter', Dirut PLN: Bisa Pantau Penggunaan Listrik secara 'Realtime'

Mulai Terapkan "Smart Meter", Dirut PLN: Bisa Pantau Penggunaan Listrik secara "Realtime"

Whats New
Elnusa Tebar Dividen Rp 189 Miliar, 50 Persen dari Laba Bersih 2022

Elnusa Tebar Dividen Rp 189 Miliar, 50 Persen dari Laba Bersih 2022

Whats New
Digitalisasi Bikin Pertamina Hemat Rp 48,7 Triliun

Digitalisasi Bikin Pertamina Hemat Rp 48,7 Triliun

Whats New
Pelunasan Biaya Haji bagi Kuota Tambahan Dibuka hingga 12 Juni 2023

Pelunasan Biaya Haji bagi Kuota Tambahan Dibuka hingga 12 Juni 2023

Whats New
Soal Aturan Larangan Pakaian Bekas Impor, Teten: Kita Enggak Akan Pernah Merevisi

Soal Aturan Larangan Pakaian Bekas Impor, Teten: Kita Enggak Akan Pernah Merevisi

Whats New
Kebijakan Larangan Impor Pakaian Bekas Dinilai Sudah Tepat

Kebijakan Larangan Impor Pakaian Bekas Dinilai Sudah Tepat

Whats New
Greenpeace dan Walhi Tolak Masuk Tim Kajian Ekspor Pasir Laut, KKP: Kalau Pintar, Harusnya Tawaran Diterima

Greenpeace dan Walhi Tolak Masuk Tim Kajian Ekspor Pasir Laut, KKP: Kalau Pintar, Harusnya Tawaran Diterima

Whats New
Peretas Korea Utara Diduga Lakukan Pencurian Kripto Senilai 35 Juta Dollar AS

Peretas Korea Utara Diduga Lakukan Pencurian Kripto Senilai 35 Juta Dollar AS

Whats New
ANJT Bakal Tebar Dividen 30 Persen dari Laba Bersih, Cek Jadwalnya

ANJT Bakal Tebar Dividen 30 Persen dari Laba Bersih, Cek Jadwalnya

Whats New
Hasil Kunker Menperin Agus ke Jepang: Isuzu Bakal Pindahkan Pabrik Truk dari Thailand ke RI

Hasil Kunker Menperin Agus ke Jepang: Isuzu Bakal Pindahkan Pabrik Truk dari Thailand ke RI

Whats New
Menteri PUPR Optimis Pembangunan Dasar IKN Rampung 2024

Menteri PUPR Optimis Pembangunan Dasar IKN Rampung 2024

Whats New
Bea Cukai Lelang Puluhan Royal Enfield, Harga Mulai Rp 23 Juta

Bea Cukai Lelang Puluhan Royal Enfield, Harga Mulai Rp 23 Juta

Whats New
Zurich dan BNP Paribas Dikabarkan Bakal Akuisisi Astra Life

Zurich dan BNP Paribas Dikabarkan Bakal Akuisisi Astra Life

Whats New
Ingin Ikut Uji Coba LRT Jabodebek? Daftar 'Online' Dulu Mulai 10 Juli 2023

Ingin Ikut Uji Coba LRT Jabodebek? Daftar "Online" Dulu Mulai 10 Juli 2023

Whats New
Premi Industri Asuransi Turun Jadi Rp 101,34 Triliun, Ini Penyebabnya

Premi Industri Asuransi Turun Jadi Rp 101,34 Triliun, Ini Penyebabnya

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+