Biden Minta Perusahaan AS di Hong Kong Untuk Hati-hati, Mengapa?

Kompas.com - 19/07/2021, 13:18 WIB
Ilustrasi Tsim Sha Sui Hong Kong UnsplashIlustrasi Tsim Sha Sui Hong Kong
Penulis Mutia Fauzia
|


HONG KONG, KOMPAS.com - Pemerintah Amerika Serikat tengah bersiap untuk meminta perusahaan AS yang ada di Hong Kong mengenai risiko berbisnis di negara tersebut.

Dilansir dari CNN, Senin (19/7/2021), Presiden Joe Biden pada Kamis (19/7/2021) telah menginformasi laporan dari beragam media pekan lalu, pemerintahannya bakal memberi peringatan kepada perusahaan mengenai situasi di China yang sedang memburuk.

"Situasi di Hong Kong saat ini sedang memburuk, dan pemerintah China tak memegang komitmen yang telah mereka buat, mengenai bagaimana cara mereka menangani Hong Kong," ujar Biden.

Komitmen yang dimaksud Biden yakni mengenai janji pemeirntah China untuk mempertahankan status semi otonomi negara kota tersebut selama 50 tahun setelah serah terima dari Inggris pada tahun 1997 lalu.

Baca juga: Kasus Covid-19 Tinggi, Penerbangan dari Indonesia Dilarang Masuk Hong Kong Mulai Hari Ini

Biden mengatakan, pengumuman tersebut lebih bersifat 'nasihat' mengenai beragam risiko yang mungkin terjadi di Hong Kong, tanpa memberi rincian lebih lanjut mengenai detil risiko yang mungkin terjadi.

Peringatan yang diberikan oleh Washington kepada para pengusaha di Hong Kong tidak terjadi untuk pertama kalinya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebab, Hong Kong tengah menghadapi ketegangan dan mengalami perubahan yang cukup signifikan sejak protes pro-demokrasi dan anti-pemerintah besar-besaran terjadi 2019 lalu.

Pemerintah China kala itu menerapkan kebijakan undang-undangan kemananan nasional yang memberi sinyal mereka bakal memperketat kontrol terhadap Hong Kong.

Baca juga: Untuk Keluar dari Resesi, Hong Kong Alokasikan Anggaran Rp 217 Triliun

Hal itu menimbulkan pertanyaan mengenai masa depan negara kota tersebgut sebagai pusat bisnis internasional.

Perusahaan China juga tengah menjalankan bisnis secara lebih hati-hati di Hong Kong, serta memindahkan kantor pusat mereka di wilayah Asia lain.

Perusahaan produsen pakaian dan alas kaki VF Corp pada Januari lalu mengumumkan bakal memindahkan kantor operasional mereka untuk kawasan Asia dari Hong Kong, merelokasi pusat suplai ke Singapura, dan mengembangkan layanan jasa lainnya ke Malaysia.

Selain itu, perusahaan media, The New York Times, memindahkan kantor berita digital mereka dari Hong Kong ke Seoul.

Selain itu, beberapa perusahaan teknologi raksasa seperti Facebook, Google, serta Twitter juga tengah menghentikan sementara proses perizinan data pengguna dari pemerintah setempat.

Baca juga: Biden Akhirnya Cabut Larangan TikTok dkk di AS



Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perluas Investasi ke Startup Indonesia, Capria Ventures Gandeng Perusahaan Investasi Milik Pandu Sjahrir

Perluas Investasi ke Startup Indonesia, Capria Ventures Gandeng Perusahaan Investasi Milik Pandu Sjahrir

Rilis
Sebut Gernas BBI dan Penanganan Covid-19 Baik, Luhut: Itu karena Leadership Presiden yang Kuat

Sebut Gernas BBI dan Penanganan Covid-19 Baik, Luhut: Itu karena Leadership Presiden yang Kuat

Whats New
Penerimaan Pajak Tembus Rp 741,3 Triliun, Sri Mulyani: Konsumsi Mulai Membaik

Penerimaan Pajak Tembus Rp 741,3 Triliun, Sri Mulyani: Konsumsi Mulai Membaik

Whats New
IHSG Menguat pada Penutupan Sesi I, Rupiah Melemah

IHSG Menguat pada Penutupan Sesi I, Rupiah Melemah

Whats New
Dua Tahun Eksis, Ajaib Gandeng Lebih dari 1 Juta Investor Saham

Dua Tahun Eksis, Ajaib Gandeng Lebih dari 1 Juta Investor Saham

Rilis
Saling Bantah Pejabat Kemendag Vs Kementan soal Stok Jagung

Saling Bantah Pejabat Kemendag Vs Kementan soal Stok Jagung

Whats New
Dana Simpanan Dijamin, LPS Minta Masyarakat Tak Khawatir Nabung di Bank Digital

Dana Simpanan Dijamin, LPS Minta Masyarakat Tak Khawatir Nabung di Bank Digital

Whats New
Gelar RUPSLB, Pemegang Saham Setujui Rencana Stock Split Saham BBCA

Gelar RUPSLB, Pemegang Saham Setujui Rencana Stock Split Saham BBCA

Whats New
Agustus 2021, Defisit APBN Tembus Rp 383,2 Triliun

Agustus 2021, Defisit APBN Tembus Rp 383,2 Triliun

Whats New
Pemerintah Batasi Pintu Masuk Kedatangan Internasional, Simak Lokasi dan Syaratnya

Pemerintah Batasi Pintu Masuk Kedatangan Internasional, Simak Lokasi dan Syaratnya

Whats New
Tren Penurunan Harga Bitcoin Dinilai Masih dalam Batas Wajar

Tren Penurunan Harga Bitcoin Dinilai Masih dalam Batas Wajar

Whats New
Daftar Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Daftar Harga Sembako Hari Ini di Jakarta

Whats New
Sri Mulyani Waspadai Dampak Evergrande karena Bisa Pengaruhi Ekspor RI

Sri Mulyani Waspadai Dampak Evergrande karena Bisa Pengaruhi Ekspor RI

Whats New
Mendag Pertanyakan Klaim Data Kementan soal Stok Jagung 2,3 Juta Ton

Mendag Pertanyakan Klaim Data Kementan soal Stok Jagung 2,3 Juta Ton

Whats New
Lowongan Kerja Pertamina untuk Fresh Graduate, Pendaftaran hingga 25 September 2021

Lowongan Kerja Pertamina untuk Fresh Graduate, Pendaftaran hingga 25 September 2021

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.