KILAS

Kebijakan Keberlanjutan ANJ: ”Road to Net Zero”

Kompas.com - 19/07/2021, 20:14 WIB
Biogas PT Austindo Aufwind New Energy (AANE) dan kolam limbah yang dikelola ANJ. (DOK. ANJ)Biogas PT Austindo Aufwind New Energy (AANE) dan kolam limbah yang dikelola ANJ.

Geetha juga menyebutkan, pihaknya memulai beberapa inisiatif sejak 2014, yakni melakukan pengomposan, fertigasi (penyaluran pupuk lewat sistem irigasi), hingga penyemprotan yang dikontrol aplikasi sehingga pemakaian air per hektar jauh menurun.

Baca juga: Kinerja Perseroan Meningkat, Wakil Dirut ANJ: Semoga Penguatan CPO Berlanjut

“Kami punya target yang sudah tercapai sekarang, yaitu menggunakan 1,25 ton air untuk 1 ton buah dalam pengolahan buah sawit. Kami harap akan mencapai 1 ton air untuk 1 ton buah dalam dua tahun ke depan,” sebutnya.

Terkait isu deforestasi atau penebangan hutan, Geetha menegaskan, sebagai anggota RSPO dan ISPO pihaknya memiliki beberapa prinsip dan kriteria untuk memastikan bahwa perusahaan akan melindungi area sok karbon tinggi dan nilai konservasi tinggi.

“Sebagai pemenuhan syarat, kami sudah deklarasi dalam kebijakan keberlanjutan, there is no burning. Kami tidak membuka lahan dengan cara membakar lokasi-lokasi vegetasi untuk menanam sawit,” tegasnya.

Dia menjelaskan, dalam menanam sawit pihaknya akan memetakan area mana saja yang masuk klasifikasi gambut, area stok karbon tinggi, dan memiliki nilai konservasi tinggi. Wilayah tersebut tidak akan dibuka.

Perubahan iklim dan komitmen net zero

Lebih lanjut, Geetha mengatakan, bagi pebisnis agrikultur, perubahan iklim adalah masalah serius bila tidak ditangani dengan proses yang bagus karena berdampak pada produktivitas dan profitabilitas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Sri Mulyani Ubah Tarif Pungutan Ekspor Sawit, Berikut Rinciannya

Oleh karenanya, ANJ telah mengimplementasikan penggunaan teknologi dalam melakukan adaptasi dan mitigasi.

ANJ melihat berbagai varietas pohon yang tahan terhadap cuaca ekstrem, berhemat dan menjaga sumber air, hingga melakukan pengomposan dan fertigasi yang menggunakan teknologi terkini.

“Kami ada road map untuk mencapai net-zero. Hutan juga bagian penting dalam carbon sequestration dan carbon sink. Untuk hutan yang ada di lokasi kami, kami sudah berkomitmen untuk melindungi hutan tersebut,” terangnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.