Paket Obat dan Bansos Sudah Dibagikan di 7 Provinsi, Luhut: Jangan Ada yang Terlewat

Kompas.com - 20/07/2021, 09:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan meminta, untuk distribusi paket obat terkait Covid-19 dan bantuan sosial (bansos) bisa sampai kepada masyarakat miskin yang betul-betul membutuhkan.

Hal tersebut diungkapkannya dalam rapat koordinasi dengan berbagai menteri dan pemerintah daerah terkait penanganan pandemi Covid-19 di masa PPKM Darurat Jawa-Bali pada Senin (19/7/2021).

Luhut minta, dalam pendistribusiannya harus dilakukan cross check atau double check, agar bantuan yang diberikan tepat sasaran kepada yang membutuhkan.

Baca juga: BPKP Kawal Penyaluran Beras Bansos

"Saya minta kepada semua teman-teman, distribusi obat ini semua di data dengan baik. Pendataan baik ini, supaya paket obat dan bansos ini betul-betul sampai kepada yang membutuhkan," ujarnya seperti dikutip dalam keterangan tertulis, Selasa (20/7/2021).

Ia mengungkapkan, paket obat dan bansos saat ini sudah mulai dibagikan di berbagai provinsi Pulau Jawa dan Bali, yaitu DKI Jakarta, Banten, Jawa Barat, DI Yogyakarta, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Bali.

Pembagian ini dilaksanakan oleh anggota dari TNI dan Polri, bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) untuk paket obat dan Kementerian Sosial (Kemensos) untuk bansos.

"Seluruh anggota TNI dan Polri seluruh Pangdam, saya minta kalian betul-betul lihat di lapangan saat kalian memberikan paket obat dan bansos tersebut. Jangan ada yang kalian lewatkan," tegas Luhut.

Adapun pembagian paket obat sudah mulai dilaksanakan sejak pekan lalu. Terdapat tiga paket obat yang didistribusikan untuk pasien Covid-19 yang melaksanakan isolasi mandiri dan juga yang berada dalam perawatan di rumah sakit.

Baca juga: Pemerintah Perpanjang Bansos dari BST hingga Subsidi Kuota Internet, Simak Rinciannya

Secara detil, paket obat tersebut dialokasikan 10 persen untuk pasien tanpa gejala (OTG), 60 persen untuk pasien gejala demam dan anosmia, dan 30 persen untuk pasiden gejala ringan demam dan batuk. Pembagian paket obat tersebut bekerja sama pula dengan Dinas Kesehatan di masing-masing daerah.

"Bansos juga sudah mulai dibagikan secara masif di berbagai daerah," kata Luhut.

Pada kesempatan rapat tersebut, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyatakan, sejak minggu lalu pihaknya sudah memulai pendistribusian paket obat dan bansos tersebut.

"Pembagian dilakukan bersama Panglima dan Kapolri, Forkopimda semua full team blusukan di area kita untuk paket sembako," kata Khofifah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.