Di Hadapan Luhut, Alissa Wahid Sampaikan Pesan soal PPKM Darurat

Kompas.com - 20/07/2021, 14:25 WIB
Alissa Wahid saat mengisi acara Satu Meja yang ditayangkan Kompas TV, Rabu (19/9/2018). Youtube KOMPAS TVAlissa Wahid saat mengisi acara Satu Meja yang ditayangkan Kompas TV, Rabu (19/9/2018).


JAKARTA, KOMPAS.com - Alissa Qotrunnada Munawaroh atau yang akrab disapa Alissa Wahid buka suara terkait kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat di Jawa dan Bali.

Pernyataan Alissa Wahid disampaikan di hadapan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan dalam sebuah diskusi virtual bersama relawan Covid-19 dan tokoh publik pada Senin (19/7/2021).

Alissa Wahid yang juga tokoh Gusdurian ini mula-mula mengomentari sikap Luhut pada saat menyampaikan evaluasi PPKM Darurat belum lama ini.

Baca juga: Pesan Penutup Luhut ketika Evaluasi PPKM Darurat: Jangan Kita Politisasi Ini

Ia turut menyampaikan apresiasi kepada Luhut atas permintaan maafnya beberapa hari lalu, terkait evaluasi pelaksanaan PPKM Darurat yang dinilai belum maksimal menekan angka penularan Covid-19.

Menurut Alissa, permintaan maaf Luhut kepada masyarakat ini sangat bijak dan penting dilakukan seorang pejabat negara.

“Ini yang ditunggu-tunggu oleh masyarakat,” kata putri dari Presiden ke-4 RI KH Abdurrahman Wahid atau yang akrab disapa Gus Dur ini, dikutip dari keterangan resmi Kemenko Marves pada Selasa (20/7/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia juga menambahkan, dalam menanggulangi pendemi Covid-19, utamanya pada PPKM Darurat ini, pelibatan tokoh publik dan tokoh agama sangatlah penting.

Baca juga: Alissa Wahid Ditunjuk Jadi Komisaris Independen Unilever

Hal tersebut perlu dilakukan guna mengajak masyarakat peduli dan mau mencegah penularan virus. Salah satu cara yang digalakkan pemerintah saat ini ialah vaksinasi secara menyeluruh.

“Usul kami pelibatan tokoh agama dan publik. Ini belum terlibat maksimal. Di kampung-kampung, pendekatan tokoh agama kepada masyarakat perlu dilakukan,” tambahnya.

Sementara itu, Luhut sendiri menyatakan bahwa proses pengambilan keputusan dan perencaan dalam penanganan pandemi Covid-19 dengan menerapkan PPKM Darurat Darurat selalu melibatkan banyak pihak.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.