KILAS

BPS Prediksi Panen Beras 33 Juta Ton, Kementan Dinilai Berhasil Jaga Keamanan Pangan

Kompas.com - 20/07/2021, 21:06 WIB
Menteri Petanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) DOK. Humas Kementerian PertanianMenteri Petanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL)

KOMPAS.com – Kementerian Pertanian (Kementan) di bawah pimpinan Menteri Petanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) berhasil menjaga keamanan dan mengendalikan situasi pangan nasional di tengah pandemi Covid-19.

Hal tersebut tercermin dari laporan Badan Pusat Statistik (BPS) yang memprediksi hasil panen beras periode 2021 mencapai 33 juta ton. Lebih besar dari realisasi hasil panen tahun 2020 yang hanya 31,33 juta ton.

Dilaporkan pula, stok beras yang ada di Perusahaan Umum Badan Urusan Logistik (Perum Bulog) mencapai 1,39 juta ton yang terdiri dari 1,37 juta stok cadangan beras pemerintah dan 14.765 ton stok beras komersial.

Bahkan, selama pandemi pada triwulan II 2020, BPS mencatat sektor pertanian mengalami pertumbuhan sebesar 16,24 quarter on quarter (QoQ) dengan kenaikan nilai ekspor dari Januari hingga Desember sebesar 15,79 persen atau sekitar Rp 451,77 triliun.

Kemudian, BPS juga mencatat, pertumbuhan sektor pertanian pada triwulan I tahun 2021 mencapai 2,95 year on year (YoY).

Baca juga: Masuki Musim Kemarau, Kementan Imbau Petani di Sukabumi Mengikuti Asuransi

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun, nilai tukar petani (NTP) dan nilai tukar usaha petani (NTUP) pada Mei 2021mengalami kenaikan cukup signifikan. Kenaikan ini terjadi secara konsisten sejak Oktober 2020 hingga Mei 2021.

NTP Oktober 2020 sebesar 102,25, November 102,86, Desember 103,25, Januari 2021 sebesar 103,26, Februari 103,10, Maret 103,29, April 102,93, kemudian Mei mencapai 103,29 atau naik sebesar 0,44 persen.

Sementara itu, NTUP mengalami kenaikan yang konsisten sejak Oktober 2020. Pada bulan ini nilai NTUP sebesar 1002,42. Kemudian NTUP November 2020 (103,28), Desember 2020 (104,00).

Lalu NTUP Januari 2021(104,01), Februari 2021 (103,72), Maret 2021 (103,87), April 2021 (103,55), Mei 2021 mencapai 104,04 atau naik 0,48 persen.

BPS baru-baru ini juga melaporkan, nilai ekspor pertanian pada Juni 2021 mengalami kenaikan sebesar 33,04 persen month to month (MtoM) atau sebesar 15,19 persen secara (YoY).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.