KILAS

Mentan Minta Jajarannya dan Pemda Kerja Sama Jadikan Pertanian Penopang Pembangunan

Kompas.com - 21/07/2021, 15:47 WIB
Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo saat memberikan sambutan pada Musyawarah Perencanaan Pembangunan Pertanian (Musrenbangtan) Nasional 2021 lewat telekonferensi, Rabu (21/07/2021). DOK. Humas KementanMenteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo saat memberikan sambutan pada Musyawarah Perencanaan Pembangunan Pertanian (Musrenbangtan) Nasional 2021 lewat telekonferensi, Rabu (21/07/2021).

KOMPAS.com – Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo berharap semua jajaran Kementerian Pertanian (Kementan) dan pemerintah daerah (pemda) bekerja sama untuk menjadikan pertanian sebagai penopang pembangunan.

“Ujung pertanian adalah memastikan kebutuhan pangan 270 juta jiwa rakyat Indonesia dan membuka lapangan kerja seluas-luasnya,” ujarnya saat memberikan sambutan pada Musyawarah Perencanaan Pembangunan Pertanian (Musrenbangtan) Nasional 2021 lewat telekonferensi, Rabu (21/07/2021).

Menteri yang akrab disapa SYL itu menyebutkan, pertanian pada masa pandemi memang membutuhkan perhatian yang lebih besar dari semua pemangku kebijakan.

Mengingat situasi yang dihadapi bukan hal yang biasa, maka pelaksanaannya pun membutuhkan perubahan paradigma dan pendekatan.

Baca juga: Realisasikan Pertanian 4.0, Kementan Buka Perbengkelan Alsintan di Parigi

“Negara sedang dalam kondisi turbulensi tinggi. Situasi sangat dinamis, butuh konsentrasi tinggi dari kita semua,” jelasnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com.

SYL pun mengarahkan para pelaku pembangunan pertanian agar bisa memanfaatkan mekanisasi dan teknologi, serta mendorong riset-riset pertanian.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurutnya, penggunaan inovasi dan teknologi bisa menjadi pendongkrak produksi dan memberikan nilai tambah untuk hasil produksi.

Selain itu, dia juga meminta pemda terus berkoordinasi dengan pusat. Dia menyebutkan, kepala dinas, baik di provinsi dan kabupaten/kota berperan penting sebagai akselerator sinergi program Kementan dengan daerah.

“Semua pemerintah daerah harus bisa membaca kebutuhan masing-masing wilayah. Kalau ada yang kurang, tolong koordinasi dengan direktur jenderal supaya bisa dibuat antisipasinya,” ujarnya.

Baca juga: Kementan Siapkan 1,7 Juta Ekor Hewan Kurban, Mentan: Harga Terkendali

SYL juga mengungkapkan, pertanian bisa menjadi penyelamat bagi perekonomian nasional. Selama pandemi Covid-19, sektor pertanian terbukti memiliki ketahanan yang kuat dan tangguh.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.