Jaga Kualitas Vaksin, Telkom dan Technoplast Buat Boks Vaksin Berteknologi IoT

Kompas.com - 23/07/2021, 17:03 WIB
Ilustrasi vaksin Pixabay/TorstensimonIlustrasi vaksin

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Telkom Indonesia Tbk (Telkom) bekerjasama dengan PT Trisinar Indopratama (Technoplast) bakal membuat kotak vaksin yang dilengkapi teknologi Internet of Things (IoT).

Dengan terobosan ini, kotak vaksin yang biasa digunakan untuk mendistribusikan vaksin Covid-19 dapat mampu menjaga kualitas vaksin yang ada di dalamnya.

IoT dalam kotak vaksin dapat mengukur risiko pengiriman vaksin saat proses distribusi ke seluruh pelosok Indonesia.

Baca juga: Pemerintah Sudah Gelontorkan Rp 10,6 Triliun buat Pengadaan Vaksin

Kolaborasi mulai diwujudkan dalam bentuk penandatangan Memorandum of Understanding (MoU) antara Telkom Indonesia dengan PT Trisinar Indopratama hari ini, Jumat (23/7/2021).

"Penggunaan IoT pada IVC (kotak vaksin) memungkinkan pengiriman data yang akurat, sekaligus mencatat pergerakan suhu secara sistematis selama distribusi berlangsung," kata Direktur Enterprise & Business Service Telkom Indonesia Edi Witjara dalam siaran pers, Jumat (23/7/2021).

Edi menuturkan, data yang terekam oleh IoT kotak vaksin akan menjamin parameter kualitas vaksin tetap baik sesuai ketentuan yang ditetapkan Kementerian Kesehatan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Terobosan ini lahir dari dua perusahaan dalam negri antara Telkom dan Technoplast, diharapkan mampu berkontribusi secara produktif kepada penanggulangan Pandemi saat ini." tutur Edi.

Direktur Technoplast, Ellies Kiswoto berujar, penempatan IoT pada IVC Technoplast mampu menjawab kebutuhan pemangku kepentingan dalam memastikan kualitas dan keamanan vaksin pada setiap titik distribusi.

Awalnya kata Ellies, perusahaan hanya fokus membuat boks vaksin standar medis sesuai spesifikasi vaksin covid-19 hasil ketetapan pemerintah. Boks tersebut didesain mampu menjaga suhu 2-8 derajat selama penyimpanan dan distribusi.

Namun tak dimungkiri, pihaknya melihat kompleksitas geografis, khususnya distribusi ke 514 kabupaten/kota di Indonesia yang perlu ditunjang oleh teknologi.

Baca juga: Kritik Indonesia soal Vaksin Berbayar, WHO: Timbulkan Masalah Akses dan Etika

"Faktanya vaksin merupakan produk biologis yang mudah rusak, maka penggunaan teknologi IoT pada boks vaksin mampu menekan resiko pengiriman vaksin oleh para produsen dan pemangku kepentingan secara terintegrasi," ujar Ellies.

Menurut penilaian balai uji Sucofindo, boks vaksin berteknologi IoT bisa menjaga stabilitas suhu 2-8 derajat celcius selama 48 jam. Sebagai terobosan pertama, inisiatif ini juga menjadi pengungkit daya saing di pasar ekspor di luar Indonesia.

Kemitraan direncanakan berlangsung selama 1 tahun, di mana Antares Connectivity dan Antares Platform Telkom mendukung layanan pengiriman data berbasis IoT terkait suhu vaksin yang ada didalam IVC atau boks vaksin.

"Harapan kami, inovasi ini dapat dimanfaatkan secara optimal oleh para pemangku kepentingan terkait dalam mendukung distribusi rantai dingin vaksin," pungkas Ellies.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.