Pelatih dan Atletnya, Belajar dari Eng Hian, Greysia, dan Apriyani

Kompas.com - 04/08/2021, 06:10 WIB
Pebulu tangkis ganda putri Indonesia Greysia Pollii/Apriyani Rahayu melakukan selebrasi dengah pelatih mereka Eng Hian setelah mengalahkan lawannya ganda putri China Chen Qing Chen/Jia Yi Fan dalam final Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sport Plaza, Tokyo, Jepang, Senin (2/8/2021). Greysia Pollii/Apriyani Rahayu berhasil meraih medal emasi setelah mengalahkan Chen/Jia Yi Fan dua set langsung dengan skor 21-19 dan 21-15. ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWANPebulu tangkis ganda putri Indonesia Greysia Pollii/Apriyani Rahayu melakukan selebrasi dengah pelatih mereka Eng Hian setelah mengalahkan lawannya ganda putri China Chen Qing Chen/Jia Yi Fan dalam final Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sport Plaza, Tokyo, Jepang, Senin (2/8/2021). Greysia Pollii/Apriyani Rahayu berhasil meraih medal emasi setelah mengalahkan Chen/Jia Yi Fan dua set langsung dengan skor 21-19 dan 21-15.

ABSENNYA penonton pada gelaran Olimpiade Tokyo 2020 membawa “keuntungan” bagi penonton televisi menyoal hubungan pelatih dengan atletnya. Komunikasi pelatih dengan atletnya terdengar jelas karena tiada keriuhan penonton.

Seperti jelas terdengar ketika Eng Hian memberi perintah sekaligus memotivasi dua atletnya, pasangan Greysia Polii dan Apriyani Rahayu. Ada sisi menarik dari jawaban Apriyani Rahayu ketika mendengar perintah Eng Hian.

Hanya satu kata,”Siap!” Atau “Ya!” Tiada kata-kata lain. Apalagi dialog panjang dua arah.

Gelaran olimpiade selalu menguras luapan emosi. Selain para penonton di layar kaca, tentu pastinya atlet dan sang pelatih.

Pada momen-momen puncak, kepiawaian pelatih mendampingi atletnya menjadi perkakas utama atletnya untuk memenangkan pertandingan.

Lawan tanding dari sisi keterampilan sudah seimbang. Bahkan bisa jadi sedikit lebih unggul. Mental kemudian menjadi ujung tombak memenangkan pertandingan.

Itu yang dialami Eng Hian bersama atlet binaannya Greysia dan Apriyani dalam merebut emas bulutangkis Olimpiade Tokyo 2020.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Orang hebat, pelatih hebat

Atlet hebat, apapun jenis olahraga yang ditekuni, selalu didampingi pelatih hebat. Dalam sejarah panjang olimpiade, tiada pernah ditemukan atlet hebat yang memenangkan medali emas tanpa didampingi pelatih.

Alhasil keberadaan pelatih menjadi begitu penting bagi atlet.

Pelatih (dalam bahasa universal disebut coach) mula pertama hadir pada wilayah olahraga. Dalam dua dekade terakhir, konsep pelatih diadopsi ke ranah bisnis.

Bahkan untuk konteks kepemimpinan, coaching (pembinaan) menjadi mantra paling banyak dibahas dan dilaksanakan.

Strategi coaching dengan berbagai mazhab, konsep dan perkasasnya paling laris dipelajari para pemimpin, apapun tingkat jabatannya.

Pemimpin sebagai pelatih menjadi salah satu ukuran kinerja utama seorang pemimpin.

Mengapa demikian? Karena, meminjam idiom olahraga, anak-buah hebat selalu memiliki pelatih hebat. Anak buah produktif buah dari ketekunan pemimpin sebagai pelatihnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.