Turut Terdampak Pandemi, Pengusaha Produk Tembakau Minta Insentif ke Pemerintah

Kompas.com - 04/08/2021, 13:42 WIB
Ilustrasi tembakau kering. PIXABAY/HUMUSAKIlustrasi tembakau kering.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pandemi dan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) disebut semakin menekan industri hasil produk tembakau lainnya (HPTL).

Ketua Asosiasi Penghantar Nikotin Elektrik (Appnindo) Roy Lefrans mengatakan, selain terdampak penurunan daya beli selama pandemi, industri HPTL telah menanggung beban pungutan cukai yang cukup tinggi.

"Jadi industri HPTL ini menanggung beban ganda," kata Roy dalam keterangannya, Rabu (4/8/2021).

Baca juga: Harga Cabai Rawit-Rokok Naik Tipis, BI Prediksi Inflasi Pekan Keempat Juli 0,01 Persen

Ia menjelaskan, akibat pandemi, saat ini banyak toko pengecer HPTL yang gulung tikar akibat berkurangnya kunjungan konsumen.

"Saat ini, kami sudah tidak bicara bagaimana meningkatkan omset, atau keuntungan. Fokus kami saat ini bagaimana bisa bertahan di masa pandemi," tutur Roy.

Tidak hanya pengecer, Roy menambahkan, tekanan serupa juga dialami seluruh lini industri HPTL mulai dari hulu sampai hilir.

Tutupnya toko-toko pengecer HPTL membuat tujuan distribusi berkurang sehingga distributor juga mulai pasokan barang. Hal ini kemudian memaksa produsen mau tidak mau harus mengurangi produksinya.

Padahal, berdasarkan data Kementerian Perindustrian, sektor usaha ini telah menyerap sekitar 50.000 tenaga kerja.

Baca juga: Pemerintah Dinilai Perlu Sederhanakan Struktur Cukai Rokok, Ini Alasannya

Guna meringankan beban sekaligus menjaga keberlangsungan industri serta pemasukan negara, Appnindo berharap pemerintah dapat memberikan keringanan terhadap industri HPTL.

"Misalnya dengan mengatur ulang atau setidaknya tidak meningkatkan tarif cukai HPTL," kata Roy.

"Sebab saat ini, indsutri HPTL telah menanggung tarif cukai yang tinggi, sebesar 57 persen dari harga jual eceran (HJE)," tambah dia.

Insentif baik fiskal maupun non fiskal juga diharapkan Appnindo dapat diberikan oleh pemerintah guna menjaga kebertahanan industri HPTL.

"Termasuk juga agar penanganan pandemi dapat dilakukan secara efektif, guna meningkatkan kembali daya beli masyarakat," ucap Roy.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.