Ekonomi RI Kuartal II-2021 Melejit, Bagaimana di Kuartal III?

Kompas.com - 06/08/2021, 20:22 WIB
Ilustrasi Indonesia SHUTTERSTOCKIlustrasi Indonesia

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Center of Industry, Trade, and Investment Indef Andry Satrio Nugoroho memperkirakan pertumbuhan tinggi ekonomi Indonesia tak akan bertahan lama.

Seperti diketahui, ekonomi Indonesia tumbuh 7,07 persen pada kuartal II-2021. Pertumbuhan tersebut sekaligus mengakhiri resesi ekonomi Indonesia yang terjadi sejak tahun lalu.

"Tentu kalau dikatakan apakah ini akhir dari resesi atau pertumbuhan semu atau ilusi, saya katakan ini pertumbuhan semu," ujarnya secara virtual, Jumat (6/8/2021).

"Di kuartal kedua dibandingkan sebelum pandemi itu pertumbuhan baru 3,87 persen. Jadi, kalau kita lihat di natural rate growth-nya tentu jawabannya kita belum mengarah ke sana (kondisi ekonomi sebelum pandemi)," sambung dia.

Baca juga: Super Air Jet Resmi Mengudara di Rute Jakarta-Batam dan Jakarta-Medan

Di sisi lain, masih terbatasnya aktivitas masyarakat akibat adanya pembatasan sosial dinilai membuat perekonomian RI belum kembali seperti sebelum pandemi Covid-19.

"Kita masih ada beberapa hal untuk prokes (protokol kesehatan), social distancing dan sebagainya, ini yang memang saya rasa membuat perekonomian kita masih tumbuh terbatas," ujar dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada kuartal III-2021, Indef memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia akan kembali tertekan. Sebab pada kuartal III-2021, pemerintah kembali melakukan pembatasan lebih ketat lewat PPKM darurat dan PPKM leval 4 akibat lonjakan kasus Covid-19.

"Bisa jadi pertumbuhannya (ekonomi kuartal III-2021) akan lebih menurun dibandingkan kuartal II-2021. Karena pada saat 2020, kuartal ketiga pelonggaran dari PSBB sedang dilakukan. Basis dari perbandingan pertumbuhan tersebut pasti akan berbeda," kata Andry.

Pada Kamis (5/8/2021), Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan ekonomi Indonesia di kuartal II-2021 tumbuh 7,07 persen secara tahunan (year on year/yoy). Kepala BPS Margo Yuwono mengatakan, capaian ini merupakan pertumbuhan tertinggi sejak 17 tahun yang lalu.

Secara garis besar, pertumbuhan ekonomi di kuartal II-2021 membuat ekonomi RI kembali ke zona positif. Tercatat sejak tahun 2020, RI memasuki resesi karena pertumbuhan ekonomi minus 4 kuartal berturut-turut.

Baca juga: Penjualan Batu Bara Adaro Turun 5 Persen pada Semester I-2021

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.