Simak Perbedaan Bank Konvensional dan Bank Syariah, Pilih Mana?

Kompas.com - 07/08/2021, 08:33 WIB
Bank workers serve customers in a Bank Syariah Indonesia branch in Jakarta, Perbedaan bank konvensional dan bank syariah, perbedaan bank syariah dan bank konvensional, perbedaan bank syariah dan konvensional. (8/6/2021) Bank workers serve customers in a Bank Syariah Indonesia branch in Jakarta, Perbedaan bank konvensional dan bank syariah, perbedaan bank syariah dan bank konvensional, perbedaan bank syariah dan konvensional. (8/6/2021)

KOMPAS.com - Indonesia mengenal dua jenis bank, yakni bank konvensional dan bank syariah. Secara umum dari segi operasional, meski ada perbedaan bank konvensional dan bank syariah, keduanya memiliki beberapa kesamaan.

Perbedaan bank konvensional dan bank syariah paling mencolok adalah pada proses akad. Lalu apa sebenarnya perbedaan bank syariah dan bank konvensional?

Indonesia adalah negara dengan populasi muslim terbesar di dunia. Banyak perbankan mendirikan unit bisnis syariah terpisah. Itu sebabnya, hampir seluruh bank syariah di Tanah Air, sahamnya juga banyak dimiliki bank konvensional yang sudah lebih dulu eksis.

Bank syariah dianggap sebagai solusi sebagian masyarakat muslim yang menganggap riba adalah hal terlarang. Lantaran dalam perbedaan bank konvensional dan bank syariah, bank syariah tak mengenal sistem bunga-berbunga.

Baca juga: Pinjaman Online Syariah Bebas Riba, Apa Saja Syaratnya?

Berikut beberapa perbedaan bank syariah dan bank konvensional, baik dalam hal mengelola simpanan nasabah (dana pihak ketiga) maupun pengelolaan pembiayaan (penyaluran dana pihak ketiga).

Pengelolaan dana pihak ketiga

Perbedaan bank syariah dan konvensional pertama adalah dalam akad pengelolaan dana pihak ketiga. Sebagaimana bank konvensional, bank syariah juga menghimpun dana dari masyarakat dengan berbagai produk simpanan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada dasarnya, fungsi yang ditawarkan serupa dengan simpanan di bank konvensional, yaitu sebagai instrumen penyimpanan uang.

Perbedaan bank syariah dan bank konvensional adalah terdapat pada penerapan konsep bunga. Di mana simpanan seperti tabungan syariah tidak mengenal bunga.

Baca juga: Apa Itu Bank Kustodian dalam Investasi Reksadana?

Di Indonesia, tabungan syariah yang menggunakan prinsip-prinsip islami diawasi oleh Dewan Syariah Nasional (DSN), sebuah lembaga yang berada di bawah Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Selain merujuk pada aturan dan prinsip syariah, tabungan bank syariah juga tunduk pada peraturan otoritas keuangan, dalam hal ini Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.