Mengenal Modus Social Engineering dan Cara Menghindarinya

Kompas.com - 07/08/2021, 21:30 WIB
Contoh kode reset password Facebook yang dikirim lewat SMS ke nomor ponsel pemilik akun (gambar kiri). Untuk mendapatkan kode ini, orang lain bisa menggunakan teknik social engineering dengan menghubungi pemilik akun. Untuk mencegah kejadian yang tak diinginkan, jangan pernah membagikan kode reset ini ke siapapun. KOMPAS.com/ OIK YUSUFContoh kode reset password Facebook yang dikirim lewat SMS ke nomor ponsel pemilik akun (gambar kiri). Untuk mendapatkan kode ini, orang lain bisa menggunakan teknik social engineering dengan menghubungi pemilik akun. Untuk mencegah kejadian yang tak diinginkan, jangan pernah membagikan kode reset ini ke siapapun.

JAKARTA, KOMPAS.com - Tindak kejahatan pencurian data pribadi kian marak ditemui. Modus kejahatannya pun kian beragam.

Misalnya, modus pembobolan rekening bank serta data pribadi melalui modus SIM swap. Atas dasar itu Kementerian Komunikasi dan Informatika dan BRTI memiliki kewajiban untuk mengedukasi dan mengajak penyedia operator, bank, dan masyarakat untuk lebih waspada.

Tujuannya untuk meminimalisir terjadinya kasus pencurian dan pembobolan serupa terjadi lagi di kemudian hari.

Baca juga: Modus Baru Pinjol Ilegal, Nasabah Terima Transfer Uang Tanpa Persetujuan

Social Engineering

Mengutip laman Indonesiabaik.go.id, social engineering adalah manipulasi psikologis dari seseorang dalam melakukan aksi atau menguak suatu informasi rahasia. Modus ini umumnya dilakukan melalui telepon atau Internet.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Social engineering merupakan salah satu metode yang digunakan oleh hacker untuk memperoleh informasi tentang targetnya, dengan cara meminta informasi itu langsung kepada korban atau pihak lain yang mempunyai informasi itu.

Pada banyak referensi, faktor manusia dinilai sebagai rantai paling lemah dalam sebuah sistem keamanan. Sebuah sistem keamanan yang baik, akan menjadi tidak berguna jika ditangani oleh administrator yang kurang kompeten.

Selain itu, biasanya pada sebuah jaringan yang cukup kompleks terdapat banyak user yang kurang mengerti masalah keamanan atau tidak cukup peduli tentang hal itu.

Baca juga: Jangan Mudah Tergiur, Ini Modus Pialang Berjangka Ilegal Gaet Investor

Modus Social Engineering

Metode Social engineering ini termasuk cara yang paling sering dilakukan pelaku penipuan untuk mengelabui calon korbannya. Para pelaku akan mengaku Costumer Service / Support Staff dari pihak bank, kartu kredit, asuransi dan instansi bidang keuangan lainnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.