Pemerintah Dinilai Perlu Memperluas Tax Base dan Tax Ratio

Kompas.com - 11/08/2021, 16:45 WIB
Ilustrasi pajak ThinkstockIlustrasi pajak


JAKARTA, KOMPAS.com – Sejumlah pengamat mengusulkan perlunya perluasan tax base dan tax ratio sebagai solusi atas persoalan penerimaan pajak setiap tahunnya yang tidak pernah mencapai target.

Dosen yang juga peneliti Pusat Pengkajian Kebijakan Ekonomi Universitas Brawijaya Malang Imanina menilai, di masa pandemi Covid-19 ini tak dapat dipungkiri bahwa penerimaan negara mengalami tekanan berat.

Menurutnya hampir semua sektor perekonomian mengalami pelemahan dan menyebabkan penerimaan perpajakan tidak optimal.

Baca juga: Ada PPKM, Begini Nasib Penerimaan Pajak

Perluasan tax base atau basis penerimaan pajak menurutnya perlu dilakukan dalam rangka meningkatkan penerimaan ataupun pencapaian target pajak.

Artinya, jenis barang dan jasa yang dikenai pajak harus diperluas. Salah satunya pajak karbon bagi perusahaan maupun individu yang kegiatan usahanya dapat mencemari lingkungan.

“Pajak karbon sendiri sebenarnya memang telah lama diterapkan di beberapa negara, bahkan penjelasannya pun ada dalam teori perpajakan,” ujarnya dalam keterangan tertulis, dikutip pada Rabu (11/8/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Pada dasarnya tujuan pajak karbon adalah baik, karena tujuannya untuk kebaikan lingkungan yakni mendorong pengurangan emisi karbon. Di sisi lain pajak karbon dapat mendorong penerimaan negara,” sambung Imaninar.

Baca juga: Mau Beli Rumah Bebas Pajak? Simak Ketentuan Berikut

Selain pajak karbon, Imanina juga melihat demi keadilan di bidang perpajakan, sekaligus meningkatkan rasio pajak dan penerimaan negara dari sektor pajak, pemerintah perlu mengenakan cukai bagi industri soda dan plastik, serta obyek pajak lainnya.

Alasannya, mengkonsumsi soda dalam jangka panjang juga membahayakan kesehatan. Sementara penggunaan plastik jangka pendek maupun jangka Panjang juga mengganggu lingkungan hidup.

Dijelaskan Imanina, barang kena cukai (BKC) adalah barang-barang yang dibatasi peredaran ataupun penggunaannya. Hal ini disebabkan karena adanya dampak eksternalitas negatif seperti kerusakan lingkungan maupun dampak kesehatan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.