Mengenal Alia dan Prieds, 2 Startup yang Hadirkan Solusi di Era Disrupsi

Kompas.com - 13/08/2021, 11:17 WIB
|

KOMPAS.com – Sadar atau tidak, era disrupsi digital sudah di depan mata. Sekarang, bukan zamannya lagi seseorang harus selalu pergi ke bank untuk mentransfer uang. Bukan pula masanya seorang kasir di sebuah kedai food and beverage ternama menghitung pemasukan secara manual.

Pasalnya, semakin pesatnya perkembangan teknologi digital membuat kedua contoh aktivitas tersebut mulai ditinggalkan. 

Saat ini, beberapa teknologi digital sudah bisa mengganti peran manusia dalam melakukan atau mengerjakan sesuatu. Hal tersebut pada akhirnya mengubah gaya hidup generasi masa kini. Akibatnya, terjadi efek domino yang saling berkaitan setelahnya, yakni pergeseran kebutuhan di lingkup masyarakat.

Baca juga: Peluang, Penetrasi Layanan Digital Konsumen Indonesia Meningkat Signifikan Saat Pandemi

Bila dipandang dari segi bisnis, hal itu bisa menjadi peluang bagi industri untuk menawarkan jasa guna memenuhi kebutuhan baru tersebut, seperti yang dilakukan oleh dua startup asal Indonesia, Alia dan Prieds.

Alia dan Prieds merupakan dua early stage startup terpilih dari total 15 perusahaan rintisan yang telah mengikuti program Startup Studio Indonesia batch kedua. Untuk mengenal lebih jauh tentang kedua startup tersebut, simak ulasan berikut.

Perjalanan perusahaan rintisan Alia dimulai ketika Nadia Amalia (CEO and Co-Founder) dan Fransisca Susan (CTO and Co-Founder) mengikuti fintech pitching competition di Massachusets Institute of Technology (MIT), Amerika Serikat. DOK. ALIA Perjalanan perusahaan rintisan Alia dimulai ketika Nadia Amalia (CEO and Co-Founder) dan Fransisca Susan (CTO and Co-Founder) mengikuti fintech pitching competition di Massachusets Institute of Technology (MIT), Amerika Serikat.

Alia, aplikasi keuangan berbasis AI

Perkembangan sektor finansial saat ini tumbuh begitu pesat. Buktinya, banyak produk finansial yang dihadirkan oleh perusahaan perbankan dan non-perbankan di Tanah Air.

Di satu sisi, perkembangan tersebut memberikan keuntungan bagi masyarakat. Sebab, masyarakat memiliki sejumlah pilihan produk yang bisa disesuaikan dengan kebutuhan.

Namun, di sisi lain, banyaknya produk finansial yang beredar membuat masyarakat kesulitan dalam menentukan produk yang sesuai dengan situasi keuangannya. Ambil contoh, masalah yang terjadi pada generasi milenial dan generasi Z.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Alvara Strategic pada 2020, kedua generasi itu cenderung memiliki pola konsumsi yang lebih boros dibandingkan generasi-generasi sebelumnya.

Baca juga: Berawal dari Kekhawatiran, 2 Startup Ini Kembangkan Produk untuk Berdayakan UMKM Indonesia

Semakin banyak produk finansial dan pola konsumsi yang cenderung boros akhirnya menyebabkan generasi milenial dan generasi Z kesulitan dalam mengontrol serta mengelola keuangan. Nyatanya, rata-rata milenial hanya menabung kurang dari 10 persen dari pendapatan per bulan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.