Sreeya Indonesia Tergetkan Pertumbuhan Kinerja Double Digit di Tahun 2021

Kompas.com - 16/08/2021, 18:38 WIB
Ilustrasi ayam. PIXABAY/DANGANHFOTOIlustrasi ayam.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Sreeya Sewu Indonesia Tbk (SIPD) emiten produksi pakan, ayam pedaging dan makanan olahan menargetkan pertumbuhan kinerja di tahun 2021 double digit.

Hal ini mengingat pada tahun lalu laba berdih perseroan turun signifikan 64,56 persen yoy dari menjadi Rp 28,27 dari tahun 2019 Rp 79,77 miliar.

"Saya confidence akan growing double digit sampai akhir tahun. Ada faktor eksternal yang jadi tantangan, misalnya harga jagung belum membaik, harga kedelai masih tinggi, demand masih rendah sehingga profitability akan terdampak,” kata Direktur Utama PT Sreeya Sewu Indonesia Tommy Wattimena Widjaja secara virtual, Senin (16/8/2021).

Baca juga: Pengertian Emiten, Contoh, dan Bedanya dengan Perusahaan Publik

Penurunan laba bersih terjadi sebagai dampak penurunan aktivitas ekonomi secara nasional. Kebijakan tersebut menyebabkan kelebihan pasokan ayam pada tahun 2020 karena daya beli masyarakat menurun.

Kelebihan pasokan ayam menyebabkan pelemahan harga ayam broiler dan ayam umur sehari atau Day Old Chick (DOC).

Di tahun 2020, perseroan menghadapi tantangan fluktuasi harga bahan baku SBM (Soya bean Meal) atau bungkil kacang kedelai yang tinggi, kemudian pelemahan harga DOC dan live bird serta pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di sisi lain, program pemusnahan (culling program) Kementerian Pertanian untuk menstabilkan harga ayam, mengakibatkan kenaikan biaya bahan baku dan berimbas pada kenaikan beban biaya produksi perusahaan.

Baca juga: BEI Optimistis Jumlah Emiten di Bursa Bisa Tembus 1.000 Perusahaan

Sebagai informasi, di tahun 2020 perseroan mencatat penjualan bersih sebesar Rp 4,34 triliun atau meningkat 7,21 persen dibandingkan penjualan bersih tahun 2019 sebesar Rp 4,05 triliun. Di tahun 2021, perseroan mencatatkan peningkatan penjualan bersih mencapai Rp 1,28 triliun. Angka ini meningkat 13,32 persen dibandingkan kuartal pertama tahun 2020 sebesar Rp 1,13 triliun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.