Tutup Defisit APBN, Pemerintah Tarik Utang Rp 973,58 Triliun Tahun Depan

Kompas.com - 17/08/2021, 08:35 WIB
Ilustrasi anggaran shutterstockIlustrasi anggaran

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah berencana menarik utang sebesar Rp 973,58 triliun untuk membiayai defisit fiskal pada tahun 2022.

Nominal ini 5,2 persen lebih rendah dibanding outlook penarikan utang sepanjang 2021 yang sebesar Rp 1.026 triliun.

Sebagian besar pembiayaan utang dalam RAPBN tahun anggaran 2022 akan dipenuhi dari penerbitan Surat Berharga Negara (SBN).

Baca juga: Kuartal II 2021, Utang Luar Negeri Indonesia Turun Tipis

"Dalam RAPBN tahun anggaran 2022, pembiayaan utang direncanakan sebesar Rp 973,58 triliun. Pembiayaan utang tersebut akan dipenuhi secara pragmatis, oportunistik, fleksibel, dan prudent dengan melihat peluang di pasar keuangan," tulis Buku Nota Keuangan yang dikutip Kompas.com, Selasa (17/8/2021).

Secara keseluruhan, pembiayaan utang pemerintah tahun depan akan berasal dari pinjaman dan SBN. Pinjaman terdiri dari pinjaman dalam negeri dan pinjaman luar negeri yang terdiri atas pinjaman tunai dan pinjaman kegiatan.

Sementara itu, utang dari penerbitan Surat Berharga Negara (SBN) terdiri dari SBN konvensional seperti Surat Utang Negara (SUN) dan SBN Syariah atau SBSN alias sukuk negara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Instrumen pinjaman akan lebih banyak dimanfaatkan terutama untuk mendorong kegiatan/proyek prioritas pemerintah," tulis nota keuangan.

Adapun, rencana pembayaran utang sebagian besar dilakukan dalam mata uang rupiah, berbunga tetap, dan dengan tenor menengah-panjang.

Baca juga: Pemerintah Bakal Kembali Tarik Utang Pekan Depan, Maksimal Rp 49,5 Triliun

Dalam rangka menjaga risiko pengelolaan utang dan mendorong efisiensi bunga, pemerintah tetap memanfaatkan fleksibilitas dalam menentukan komposisi portofolio utang yang bakal dituangkan lebih lanjut dalam strategi pembiayaan utang.

"Pemerintah terus mengedepankan prinsip kehati-hatian, menjaga agar selalu dalam koridor kesinambungan fiskal, dan memperhatikan kerentanan risiko fiskal. Adanya batasan utang 60 persen terhadap PDB merupakan cerminan disiplin fiskal," sebut nota keuangan.

Sebagai informasi, saat ini pembiayaan utang mencapai Rp 1.026 triliun. Namun, jumlahnya turun dibanding realisasi utang tahun sebelumnya sebesar Rp 1.229 triliun.

Dalam jangka menengah, pembiayaan utang tiap tahun bakal terus menurun untuk mengembalikan defisit fiskal sebesar 3 persen tahun 2023 mendatang.

Namun, sepanjang tahun 2017-2021, outstanding utang pemerintah meningkat dari Rp 3.994,8 triliun menjadi Rp 6.570,2 triliun. Kenaikan outstanding sebagian besar bersumber dari SBN, utamanya SBN dalam denominasi rupiah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.