Sepanjang 2021, KKP Gagalkan Penyelundupan 3,8 Juta Benih Lobster Senilai Rp 159,9 Miliar

Kompas.com - 19/08/2021, 17:25 WIB
Ilustrasi: Benih lobster Dok. Kementerian Kelautan dan PerikananIlustrasi: Benih lobster
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah melalui Badan Karantina Ikan, Pengendalian Mutu, dan Keamanan Hasil Perikanan (BKIPM), Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menggagalkan 52 kasus penyelundupan benih lobster (benur) sepanjang tahun 2021.

Kasus-kasus tersebut tersebar di 13 lokasi meliputi Jambi, Jawa Timur, Palembang, Banten, Jakarta, Batam, Mataram, Lampung, Kepulauan Riau, Bandung, Pangkal Pinang, Bengkulu, dan Cirebon.

Kepala BKIPM, Rina merinci, kasus terbanyak berasal dari Jambi dengan 11 kasus. Kemudian Surabaya 9 kasus, Merak 5 kasus, Jakarta dan Palembang masing-masing 4 kasus.

"Ini bukti komimen kita untuk budidaya lobster dalam negeri, kita cegah penyelundupan benurnya," kata Rina dalam siaran pers, Kamis (19/8/2021).

Dari 52 kasus tersebut, ada sekitar 3,8 juta ekor benur diselamatkan. Benur jenis pasir menjadi yang terbanyak diselamatkan dengan jumlah mencapai 3,7 juta ekor, kemudian diikuti oleh benur jenis mutiara sebesar 162.937 ekor.

Baca juga: Ekspor Benih Lobster Dilarang, Ini Prosedur Barunya

Perkiraan nilai yang berhasil diselamatkan dari penggagalan penyelundupan adalah Rp 159,9 miliar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Biasanya kata Rina, modus yang digunakan oleh para pelaku penyelundupan di antaranya dengan memalsukan data dalam dokumen penerbangan atau menyamarkan benur dengan mencampurkan benih lobster dengan sayuran.

"Kami akan terus mengawal pintu-pintu perlintasan komoditas perikanan dari dan ke Indonesia. Kita akan terus memantau dan mengawasi secara ketat, jadi jangan coba-coba menyelundupkan benur," kata Rina.

Sebelumnya, KKP sudah melarang ekspor benih lobster dengan menerbitkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan (Permen KP) Nomor 17 Tahun 2021.

Regulasi tersebut mengatur pembudidayaan benih lobster dalam negeri sehingga benih lobster dilarang untuk dijual/diekspor ke luar negeri.

Rina mengingatkan para pelaku penyelundupan untuk menyetop aksinya. Dia pun menyebut ancaman pidana dalam tindak kejahatan ini.

"Jadi kami ingatkan, pidana menanti jika terus beraksi menyelundupkan benih," tegasnya.

Baca juga: KKP: Benih Lobster Boleh Ditangkap tetapi Hanya untuk Riset

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.