Kompas.com - 25/08/2021, 13:15 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo saat memberikan sambutan secara daring. DOK. BIGubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo saat memberikan sambutan secara daring.

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) meyakini, laju inflasi pada tahun 2021 dan 2022 masih akan sesuai dengan target yang telah ditentukan, yakni pada kisaran 3 persen plus minus 1 persen.

Namun demikian, pada tahun depan inflasi diprediksi mengalami kenaikan selaras dengan proyeksi kenaikan permintaan domestik dan kenaikan harga komoditas dunia.

"Risiko kenaikan inflasi pada 2022 perlu kita antisipasi," ujar Gubernur BI, Perry Warjiyo, dalam gelaran Rakornas Pengendalian Inflasi 2021, Rabu (25/8/2021).

Baca juga: Pemerintah dan BI Perpanjang Burden Sharing, Ini Mekanismenya

Perry melaporkan, hingga Juli 2021 laju indeks harga konsumen (IHK) nasional relatif terjaga.

Ini terefleksikan dengan inflasi tahunan sebesar 1,52 persen pada Juli 2021.

"Sejalan dengan terjaganya ekspektasi inflasi dan nilai tukar rupiah, belum kuatnya permintaan, serta ketersediaan pasokan," kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk menjaga laju inflasi ke depan, Perry menilai perlu adanya penguatan peran UMKM pangan. Ini diharapkan mampu menjaga sabilitas harga, khususnya harga komoditas pangan.

"Kami memandang upaya penguatan peran UMKM pangan dalam ekosistem ekonomi secara terintegrasi, disertai adaptasi penggunaan teknologi digital perlu diperluas dari hulu hingga hilir," tutur dia.

Baca juga: BI: 8,93 Juta Merchant Telah Terima Transaksi Pembayaran QRIS

Penguatan kualitas UMKM pangan dilakukan bank sentral dengan cara melakukan klasterisasi, peningkatan kapasitas produksi keuangan dan pemasaran, perluasan akses pembiayaan, digitalisasi sistem pembayaran, dukungan gerakan Bangga Buatan Indonesia, hingga promosi ekspor produk pangan.

"Kami terus bersama pemerintah pusat dan daerah, serta mitra strategis terus bersinergi mengembangkan modal bisnis secara terintegrasi dari hulu hingga ke hilir," ucap Perry.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.