Kompas.com - 25/08/2021, 14:10 WIB
Menperin Agus Gumiwang Dokumentasi humas kemenperinMenperin Agus Gumiwang

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perindustrian mengusulkan tambahan anggaran sebesar Rp 700 miliar kepada DPR RI untuk membiayai beberapa program prioritas tahun anggaran 2022.

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan, pihaknya telah mengirimkan surat pengajuan tambahan anggaran tersebut kepada DPR RI Komisi VII.

"Usulan kebutuhan anggaran Kemenperin untuk tahun 2022, kami sudah mengirimkan surat kepada pimpinan untuk mengusulkan tambahan anggaran sekitar Rp 700 miliar," ujar Menperin Agus saat Rapat Kerja dengan Komisi VII DPR RI, Rabu (25/8/2021).

Baca juga: Kembangkan Industri Pengolahan Porang, Kemenperin: Ada 3 Daerah yang Potensial

Menurut Menperin, idealnya Kemenperin butuh tambahan sebesar Rp 2,3 triliun. Namun, dikarenakan kondisi fiskal yang masih terbatas, pihaknya hanya membutuhkan tambahan anggaran sebesar Rp 700 miliar untuk 9 program kerja.

Menperin Agus membeberkan dari Rp 700 miliar tersebut akan dilakokasikan ke beberapa program kerja yang diantaranya adalah untuk program Pembangunan Indonesia Manufacturing Center sebesar Rp 100 miliar.

Agus menjelaskan, program ini dilakukan untuk mengurangi penggunaan teknologi mesin impor yang saat ini banyak digunakan di perusahaan industri di Tanah Air.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ketika saya berkunjung ke perusahaan industri, kebanyakan teknologi mesin mereka itu masih impor, dari Turki dan China dan negara besar lain dan kalau dikuliti sektor manufaktur itu dari Januari sampai Juli paling banyak impornya. Makanya anggaran ini untuk mengurangi itu," jelas Menperin Agus.

Kemudian dialokasikan sebesar Rp 95 miliar untuk program Pembangunan Pusat Industri Digital Indonesia 4.0 (PIDI), peralatan, upskilling dan reskilling.

Program selanjutnya adalah Pengembangan Material Center IKM yang mendapatkan alokasi Rp 90 miliar, program Penumbuhkembangan Wirausaha Baru (WUB) sebesar Rp 150 miliar, program Neraca Komoditas sebesar Rp 70 miliar, program Pengadaan Infrastruktur Pendukung Progran Pengendalian IMEI sebesar Rp 80 miliar.

Baca juga: Gandeng 7 Perusahaan, Kemenperin Buka Program Setara D1 Teknologi Kertas

"Selanjutnya, untuk program Penyediaan Lahan KI 50 hektar sebesar Rp 50 miliar, program Kampanye dan Fasilitasi Sertifikat Halal sebesar Rp 25 miliar , dan program Pembinaan dan Penguatan Kerjasama Internasional sebesar Rp 40 miliar," papar Menperin Agus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.