Indeks S&P 500 dan Nasdaq Cetak Rekor Jelang Simposium The Fed

Kompas.com - 26/08/2021, 06:30 WIB
Ilustrasi New York Stock Exchange Thinkstockphotos.comIlustrasi New York Stock Exchange

JAKARTA, KOMPAS.com - Wall Street kembali menguat, dengan S&P 500 dan Nasdaq kembali cetak rekor pada penutupan Rabu (25/8/2021) waktu setempat, karena investor melihat simposium Jackson Hole untuk jaminan jadwal pengetatan kebijakan Federal Reserve.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 39,24 poin atau 0,11 persen ke 35.405,50, kemudian indeks S&P 500 naik 9,96 poin atau 0,22 persen ke 4.496,19, dan Nasdaq Composite naik 22,06 poin atau 0,15 persen ke 15.041,86.

Sesi tersebut menandai penutupan rekor tertinggi ke-51 S&P 500 sepanjang tahun ini.

Baca juga: BEI Optimistis Jumlah Emiten di Bursa Bisa Tembus 1.000 Perusahaan

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 8,29 miliar saham, dengan rata-rata 9 miliar saham dalam 20 hari perdagangan terakhir.

"Berita positif tentang persetujuan vaksinasi, dan harapan bahwa Fed tidak akan mengejutkan pasar di Jackson Hole, membantu menjaga harga ekuitas lebih tinggi," kata David Carter, kepala investasi di Lenox Wealth Advisors di New York seperti dikutip Reuters via Kontan.co.id, Kamis (26/8/2021).

Naiknya imbal hasil Treasury AS mendorong sektor keuangan yang sensitif terhadap suku bunga, dan sektor-sektor yang paling diuntungkan dari kebangkitan ekonomi - smallcaps, chip dan transportasi - mengungguli pasar yang lebih luas.

Beberapa hari setelah Food and Drug Administration (FDA) memberikan persetujuan penuh terhadap vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech, perusahaan dan institusi bergerak menuju inokulasi yang diamanatkan, atau hukuman bagi mereka yang tidak melakukan vaksinasi.

Pentagon dan Delta Air Lines adalah institusi terbaru yang memberlakukan langkah tersebut, dengan Ford Motor Co dan lainnya berpotensi mengikuti.

Analis yang disurvei oleh Reuters, melihat pasar saham tetap dalam kisaran untuk sisa tahun 2021, dengan S&P 500 yang mengakhiri tahun sedikit berubah karena pemulihan pandemi, bersama dengan pertumbuhan pendapatan perusahaan, kehilangan tenaga.

Baca juga: Pengertian Bursa Efek, Fungsi dan Instrumen yang Ada di Dalamnya

"Setelah jangka panjang, indeks ekuitas telah mendingin karena mesin pertumbuhan berikutnya tidak jelas," Carter dari Lenox Wealth Advisors menambahkan.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.