Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Indeks S&P 500 dan Nasdaq Cetak Rekor Jelang Simposium The Fed

Kompas.com - 26/08/2021, 06:30 WIB
Bambang P. Jatmiko

Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - Wall Street kembali menguat, dengan S&P 500 dan Nasdaq kembali cetak rekor pada penutupan Rabu (25/8/2021) waktu setempat, karena investor melihat simposium Jackson Hole untuk jaminan jadwal pengetatan kebijakan Federal Reserve.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 39,24 poin atau 0,11 persen ke 35.405,50, kemudian indeks S&P 500 naik 9,96 poin atau 0,22 persen ke 4.496,19, dan Nasdaq Composite naik 22,06 poin atau 0,15 persen ke 15.041,86.

Sesi tersebut menandai penutupan rekor tertinggi ke-51 S&P 500 sepanjang tahun ini.

Baca juga: BEI Optimistis Jumlah Emiten di Bursa Bisa Tembus 1.000 Perusahaan

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 8,29 miliar saham, dengan rata-rata 9 miliar saham dalam 20 hari perdagangan terakhir.

"Berita positif tentang persetujuan vaksinasi, dan harapan bahwa Fed tidak akan mengejutkan pasar di Jackson Hole, membantu menjaga harga ekuitas lebih tinggi," kata David Carter, kepala investasi di Lenox Wealth Advisors di New York seperti dikutip Reuters via Kontan.co.id, Kamis (26/8/2021).

Naiknya imbal hasil Treasury AS mendorong sektor keuangan yang sensitif terhadap suku bunga, dan sektor-sektor yang paling diuntungkan dari kebangkitan ekonomi - smallcaps, chip dan transportasi - mengungguli pasar yang lebih luas.

Beberapa hari setelah Food and Drug Administration (FDA) memberikan persetujuan penuh terhadap vaksin Covid-19 Pfizer-BioNTech, perusahaan dan institusi bergerak menuju inokulasi yang diamanatkan, atau hukuman bagi mereka yang tidak melakukan vaksinasi.

Pentagon dan Delta Air Lines adalah institusi terbaru yang memberlakukan langkah tersebut, dengan Ford Motor Co dan lainnya berpotensi mengikuti.

Analis yang disurvei oleh Reuters, melihat pasar saham tetap dalam kisaran untuk sisa tahun 2021, dengan S&P 500 yang mengakhiri tahun sedikit berubah karena pemulihan pandemi, bersama dengan pertumbuhan pendapatan perusahaan, kehilangan tenaga.

Baca juga: Pengertian Bursa Efek, Fungsi dan Instrumen yang Ada di Dalamnya

"Setelah jangka panjang, indeks ekuitas telah mendingin karena mesin pertumbuhan berikutnya tidak jelas," Carter dari Lenox Wealth Advisors menambahkan.

"Stimulus fiskal dan moneter mungkin telah kehilangan semangat untuk mendorong pasar lebih tinggi lagi."

Data ekonomi yang jinak, termasuk pesanan baru yang datar untuk barang modal inti, memperkuat gagasan bahwa Ketua Fed Jerome Powell tidak mungkin mengisyaratkan batas waktu yang dipersingkat untuk pengetatan kebijakan di Jackson Hole Symposium virtual, yang akan dimulai pada hari Jumat.

"(Ekspektasi) adalah bahwa Fed tidak akan menakut-nakuti pasar, dan hanya akan mengumumkan pengurangan yang hati-hati," kata Carter.

 

Berita ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Wall Street menguat, S&P 500 dan Nasdaq cetak rekor jelang simposium Jackson Hole

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Per Maret 2024,  BCA Telah Gelontorkan Rp 117,7 Triliun untuk UMKM

Per Maret 2024, BCA Telah Gelontorkan Rp 117,7 Triliun untuk UMKM

Whats New
Daftar 15 Sekolah Kedinasan Kemenhub yang Buka Formasi CPNS 2024

Daftar 15 Sekolah Kedinasan Kemenhub yang Buka Formasi CPNS 2024

Whats New
Starlink Belum Punya Kantor di Indonesia, Menkominfo Beri Waktu 3 Bulan

Starlink Belum Punya Kantor di Indonesia, Menkominfo Beri Waktu 3 Bulan

Whats New
Kurangi Sampah Plastik, Indonesia Dapat Pinjaman dari ADB Hampir Rp 8 Triliun,

Kurangi Sampah Plastik, Indonesia Dapat Pinjaman dari ADB Hampir Rp 8 Triliun,

Whats New
Respons Penumpukan Kontainer, Kemenperin: Tidak Ada Keluhan Gangguan Suplai Bahan Industri

Respons Penumpukan Kontainer, Kemenperin: Tidak Ada Keluhan Gangguan Suplai Bahan Industri

Whats New
Bertemu Petinggi Nikkei Inc, Menko Airlangga Ungkap Potensi Ekonomi Digital Indonesia

Bertemu Petinggi Nikkei Inc, Menko Airlangga Ungkap Potensi Ekonomi Digital Indonesia

Whats New
Libur Panjang Waisak, Jasa Marga Catat 292.820 Kendaraan Tinggalkan Jabotabek

Libur Panjang Waisak, Jasa Marga Catat 292.820 Kendaraan Tinggalkan Jabotabek

Whats New
PT Pamapersada Nusantara Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1-S2, Simak Persyaratannya

PT Pamapersada Nusantara Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1-S2, Simak Persyaratannya

Work Smart
Mengenal 2 Jenis Bias Psikologis dalam Investasi dan Cara Menghadapinya

Mengenal 2 Jenis Bias Psikologis dalam Investasi dan Cara Menghadapinya

Earn Smart
Target Rasio Utang Tahun Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran

Target Rasio Utang Tahun Pertama Pemerintahan Prabowo-Gibran

Whats New
Berantas Judi 'Online', Menkominfo Ancam X, Google, hingga Meta Denda Rp 500 Juta

Berantas Judi "Online", Menkominfo Ancam X, Google, hingga Meta Denda Rp 500 Juta

Whats New
Kurangi Emisi GRK, MedcoEnergi Tingkatkan Penggunaan Listrik PLN di Blok Migasnya

Kurangi Emisi GRK, MedcoEnergi Tingkatkan Penggunaan Listrik PLN di Blok Migasnya

Whats New
Kominfo Telah Putus Akses 1,91 Juta Konten Judi 'Online' sejak 2023

Kominfo Telah Putus Akses 1,91 Juta Konten Judi "Online" sejak 2023

Whats New
Elon Musk Sebut AI Bakal Ambil Alih Semua Pekerjaan Manusia

Elon Musk Sebut AI Bakal Ambil Alih Semua Pekerjaan Manusia

Whats New
Tips Bikin CV yang Menarik agar Dilirik HRD

Tips Bikin CV yang Menarik agar Dilirik HRD

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com