Blibli Siap Susul Bukalapak IPO, Bagaimana Prospek Saham Teknologi?

Kompas.com - 27/08/2021, 12:02 WIB
Ilustrasi Blibli. KOMPAS.com/Bill ClintenIlustrasi Blibli.

JAKARTA, KOMPAS.com - Platform e-commerce Blibli yang berada di bawah pengendali PT Global Digital Niaga dikabarkan akan malakukan penawaran perdana saham (initial public offering/IPO) tahun depan.

Sebelumnya, di sektor tekno lebih dulu listing di Bursa Efek Indonesia (BEI), Bukalapak dengan kode emiten BUKA awal bulan ini. Sementara itu, raksasa ride healing GoTo juga dikabarkan berencana mencatatkan sahamnya tahun depan.

Direktur Asosiasi Riset dan Investasi Pilarmas Investindo mengatakan, saat ini sektor tekno bobotnya secara keseluruhan masih kecil, di kisaran 5 persen. Namun, sektor tekno sejak tahun 2020 lagi hype, karena peralihan dari konvensional ke digital.

Baca juga: Bos Djarum Group Dukung Rencana IPO Blibli Tahun Depan

“Blibli, BUKA, dan GoTo sama-sama perusahaan tekno yang cukup kuat. Kami melihat sampai saat ini kalau bicara sektor startup dan e-commerce selalu fenomenal dan penuh kontroversi,” ujar Nico kepada Kompas.com, (Jumat (27/8/2021).

Nico mengatakan, minat masyarakat terhadap saham-saham sektor tekno masih besar, apalagi dengan bobot sektor tekno saat ini yang hanya 5 persen, tentunya akan membuka peluang perusahaan tekno untuk terus tumbuh.

“Bicara animo tentu saja besar, karena market cap di sektor tekno itu baru 5 persen, masih kecil sekali. Berarti, masih ada potensi tumbuh yang luar biasa besar. Apalagi ini eranya sudah masuk ke era tekno, dan kita tetap harus bisa mengukur valuasinya di masa depan,” tegas dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Nico menilai, hal pertama yang perlu menjadi perhatian Blibli adalah ekosistemnya di masa mendatang. Menurut dia, sebagai sesame competitor, antara Blibli, GoTo dan BUKA, seharusnya ada keunggulan yang dimiliki sebagai daya tarik di pasar. Hal kedua adalah fundamental perusahan, dan ketiga valuasi bisnis di masa mendatang.

“Kalau kita yakin dengan valusi di masa mendatang, kita juga harus melihat ekosistem bisnisnya, apa kelebihannya. Kami berharap public expose-nya tahun depan, Blibli bisa menawarkan kelebihan yang membedakan Blibli dengan BUKA dan GoTo. Nilai tambah pembeda inilah yang akan memberi ekosistem baru di tuhuh Blibli, dan bukan hanya marketplace biasa,” jelas dia.

Menurut Analis Panin Sekuritas William Hartanto, secara keseluruhan tren saham tekno masih uptrend. Namun demikian, kesan yang diberikan saham BUKA sejak IPO beberapa waktu lalu, membuat beberapa pelaku pasar rtidak terlalu euphoria.

“Secara keseluruhan trend saham-saham tech company masih naik dan minat terhadap saham-saham tech company menurut saya masih tinggi. Tapi kesan yang diberikan saham BUKA sejak IPO mungkin sudah mengubah beberapa pelaku pasar untuk tidak terlalu ikut euphoria,” kata William kepada Kompas.com, Jumat (27/8/2021).

Menurut dia, saat ini strategi pelaku pasar dalam mengincar cuan dari saham-saham IPO akan berubah, dan lebih fokus membeli melalui e-IPO dan kemudian menjualnya setelah listing. Ini karena investor khawatir jika membeli saham setelah listing berpotensi saham akan sulit dijual kembali.

“Jadi maksud saya, IPO ini akan tetap laku, tapi strategi pelaku pasar dalam mengincar profit dari saham-saham IPO akan berubah, perkiraan saya, mereka akan lebih fokus membeli lewat e-IPO dan menjual setelah listing, bukan lagi mengejar setelah listing dengan risiko nyangkut,” jelas dia.

Baca juga: Soal Wacana IPO Setelah Merger dengan Gojek, Ini Penjelasan Tokopedia

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.