Luhut Curhat Dikomplain Negara Asing karena Indonesia Terkesan Jauhi Produk Luar Negeri

Kompas.com - 27/08/2021, 12:26 WIB
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan saat berkunjung ke DPRD Provinsi Bali, Kamis (12/8/2021) KOMPAS.com/Ach. FawaidiMenteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan saat berkunjung ke DPRD Provinsi Bali, Kamis (12/8/2021)

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengaku dikomplain oleh pihak asing lantaran terkesan menjauhi produk luar negeri.

Hal itu seiring dengan upaya Indonesia membangun kemandirian lewat produksi barang kebutuhan sendiri.

"Beberapa negara asing hari ini komplain dan bertanya mengapa Indonesia terkesan menjauhi produk luar negeri di dalam e-katalognya," ujar Luhut seperti dikutip dari akun Instagram resminya @luhut.pandjaitan, Jumat (27/8/2021).

Baca juga: Indonesia Ekspor 1,2 Miliar Alat Suntik, Luhut: Ini Mimpi Pemerintah...

Luhut mengungkapkan komplain tersebut, usai menyaksikan pelepasan ekspor 200 kontainer atau 150 juta alat suntik sekali pakai (auto disable syringe/ADS) senilai 10,5 juta dollar AS yang dilakukan PT Oneject Indonesia.

Perusahaan itu diketahui menerima pesanan sebanyak 1,2 miliar alat suntik sekali pakai dari lembaga PBB, Unicef dan Kementerian Kesehatan Ukraina untuk pengadaan hingga tahun 2022.

Menanggapi keluhan pihak asing tersebut, Luhut pun mengungkapkan, bahwa ke depannya Indonesia memang akan fokus untuk pengembangan produk dalam negeri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ini sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) agar produk lokal berdaya saing di pasar dalam negeri, bahkan hingga ke global.

"Saya tegaskan bahwa ke depan kami akan fokus untuk pengembangan produk dalam negeri. Ini berkat arahan dari Presiden Jokowi yang ingin agar produk dalam negeri berjaya di dalam negerinya sendiri bahkan kalau bisa berani bersaing hingga kancah global," jelas dia.

Baca juga: Luhut Ketemu Bos Shopee, Bahas Apa?

Menurut Luhut, pemerintah menyadari pandemi Covid-19 kemungkinan besar bukan wabah terakhir yang akan dihadapi, sehingga perlu terus berupaya untuk meningkatkan kapasitas pencegahan dan penanganan wabah.

Selain itu, perlu pula untuk mendorong investasi kesehatan untuk masuk ke Indonesia, termasuk di bidang mutakhir seperti bioteknologi dan sistem informasi kesehatan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.