Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 03/09/2021, 11:45 WIB
Elsa Catriana,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Belakangan ini, harga komoditas cabai seperti cabai merah besar, cabai rawit merah, hingga cabai merah keriting di Tanah Air mengalami penurunan.

Mengutip dari Pusat Informasi Harga Pangan Strategi (PIHPS) Nasional, Jumat (3/9/2021), harga cabai merah besar merosot 3,38 persen atau Rp 1.000, menjadi Rp 28.600 per kilogram.

Harga cabai rawit merah juga turun sebesar 1,83 persen menjadi Rp 37.450 per kilogram, dan harga cabai merah keriting juga turun sebesar 2,77 persen menjadi Rp 28.100 per kilogram.

Baca juga: Serikat Petani Keluhkan Rendahnya Harga Cabai hingga Kemangi

Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Hortikultura, Bambang Sugiharto mengaku memang terjadi adanya penurunan harga di pasar.

Oleh sebab itu, dia meminta seluruh stakeholder mau bekerja sama dan menyerap cabai produksi petani.

“Kami mendengar ada penurunan harga di pasaran. Karenanya kami dorong agar industri dalam negeri dapat menyerap produksi petani. Begitu pula pemda agar juga menjaga harga di level petaninya baik. Kita perlu bersama menjaga semangat petani,” ujar Bambang dalam keterangannya, dikutip Kompas.com, Jumat (3/9/2021).

Bambang bilang, saat ini, Kementan telah menyiapkan mobil berpendingin untuk mengangkut cabai dari lahan dengan gratis tanpa biaya kirim.

Bahkan untuk pengolahan, Kementan telah memberi bantuan pasca panen bagi petani binaan.

Baca juga: Kementan Sebut RI Impor Cabai Kering, Bukan Cabai Segar

“Kami juga telah bersurat pada dinas terkait di 34 propinsi untuk menyerap produk petani. Alokasi anggaran untuk bantuan pasca panen juga telah ada, agar kualitas produksi petani terjaga,” jelas Bambang.

Sementara itu, Direktur Sayuran dan Tanaman Obat Kementan Tommy Nugraha mengatakan, produksi aneka cabai nasional pada Januari hingga Juli 2021 menunjukkan masih surplus.

Pada bulan Juli terdapat produksi sebanyak 163.293 ton dengan kebutuhan sebesar 158.855 ton.

“Hingga Juli kita surplus 4.439 ton. kebutuhan masyarakat terhadap aneka cabai masih dapat dipenuhi dari hasil produksi di dalam negeri,” kata Tommy.

Menurut dia, adanya surplus produksi juga telah diantisipasi Kementan, dengan meminta para stakeholder, baik pengusaha lokal dan pemerintah daerah untuk membantu penyerapan hasil petani.

Baca juga: Indonesia Langganan Impor Cabai dari Negara Mana Saja?

Kementan merasa perlu dukungan pemasaran di level pedagang harus ada intervensi pemerintah.

“Kami sudah memastikan produksi cukup sehingga gejolak harga tinggi tidak terjadi kembali. Maka penguatan intervensi pemerintah di hilir juga harus kuat. Kami mohon para petani kami dibantu agar harga tidak anjlok,” ujar Tommy.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com