KILAS

Dikunjungi Mentan SYL, Asisten Setda Papua: Selama Ini Kami Terhipnotis Tambang

Kompas.com - 03/09/2021, 12:15 WIB
Menteri Petanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) dalam acara Pelatihan Kewirausahaan Petani Milenial di Jayapura, Papua, Kamis (2/9/2021). DOK. Humas Kementerian PertanianMenteri Petanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) dalam acara Pelatihan Kewirausahaan Petani Milenial di Jayapura, Papua, Kamis (2/9/2021).

KOMPAS.com – Asisten II Sekretariat Daerah (Setda) Papua Bidang Perekonomian dan Kesejahteraan Rakyat Muhamad Musaad mengatakan, kunjungan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) ke Papua mampu menyemangati pihaknya untuk membangkitkan potensi pertanian.

“Sebab, selama ini kami sudah terkena dan terhipnotis dengan tambang. Padahal, sebanyak 70 persen rakyat Papua menikmati hasil pertanian,” ujarnya, dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com pada Jumat (3/9/2021).

Ia mengatakan, Papua merupakan daerah pertanian sangat luas yang berpotensi menjadi lumbung pangan nasional pada masa mendatang.

“Semua penduduk kita hidup di daerah hutan dan di daerah pinggiran. Mereka masih banyak yang bercocok tanam dengan cara lama, belum tersentuh dan belum mengenal teknologi,” jelas Musaad.

Baca juga: Daftar Perwakilan Tiap Provinsi di Kompetisi Mobile Legends Pra-PON XX Papua

Senada dengan Musaad, Mentan SYL mengatakan, Papua adalah daerah subur dengan lahan pertanian yang belum tergarap maksimal.

Ia mendorong agar Provinsi Papua dapat mencetak lebih banyak sumber daya manusia (SDM) pertanian unggul yang siap berwirausaha dan menguatkan sektor pertanian maju, mandiri, dan modern.

“Saya datang untuk mengatakan bahwa Papua adalah daerah yang hebat. Kalau begitu, ayo kita sama-sama bertani, karena Tuhan menciptakan tanah Papua ini luar biasa,” ucap Mentan SYL, saat membuka Pelatihan Kewirausahaan Petani Milenial di Jayapura, Papua, Kamis (2/9/2021).

Mentan SYL yakin, pertanian adalah sektor yang tangguh. Sebab sektor pertanian tetap mengalami pertumbuhan pada masa pandemi Covid-19.

Baca juga: PLN Selesaikan Infrastruktur Penunjang PON Papua di Kabupaten Mimika

Bahkan, kata dia, sektor pertanian mampu menjadi penyumbang terbesar untuk memulihkan perekonomian nasional.

Sebagai informasi, pada 2020 ekspor pertanian Indonesia adalah 15 persen. Adapun pada kuartal I periode 2021, yaitu Januari hingga April, sektor pertanian tumbuh sekitar 40 persen.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.