Punya Sistem Irigasi, Petani di Tabanan Tidak Takut Gagal Panen Akibat Kemarau

Kompas.com - 04/09/2021, 20:10 WIB
Menteri Pertanian Suahrul Yasin Limpo saat mengunjungi Kabupaten Serang, Banten Dok Humas KementanMenteri Pertanian Suahrul Yasin Limpo saat mengunjungi Kabupaten Serang, Banten

KOMPAS.com – Keberadaan irigasi pertanian mulai dirasakan manfaatkan oleh petani. Misalnya saja, para petani di Tabanan, Bali, yang kini tidak lagi khawatir gagal panen akibat musim kemarau. 

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan bahwa irigasi pertanian dapat menjadi solusi dalam memenuhi kebutuhan air di lahan pertanian.

"Air merupakan kebutuhan mendasar yang kebaradaannya tak bisa dihindarkan. Air amat penting bagi petani dalam mengembangkan budidaya pertanian mereka," kata Syahrul dalam keterangan tertulis, Sabtu (4/9/2021).

Sistem irigasi, kata Syahrul, dapat dikembangkan melalui sumber air permukaan atau diperoleh dari air hujan.

Sementara itu, Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan) Ali Jamil menambahkan, irigasi akan memasok air sehingga produktivitas pertanian tetap terjaga di musim kemarau.

Baca juga: Antisipasi Perubahan Iklim, Kementan Berupaya Optimalkan Irigasi Pertanian

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Irigasi merupakan program strategis dalam konteks pengairan lahan. Sistem irigasi harus berjalan baik karena pertanian tak boleh terganggu oleh faktor apapun," tutur Ali.

Di samping produktivitas petani, Ali menyebut, ketersediaan air yang cukup akan mendorong indeks pertanaman (IP) petani. Dengan demikian, kesejahteraan petani ikut meningkat.

Ali menerangkan, irigasi merupakan juga bisa konsep pengaturan air (water management). Irigasi memberikan pasokan air yang stabil untuk lahan sawah sehingga perkembangan budidaya padi petani berjalan dengan baik.

"Kita harapkan irigasi bisa dimanfaatkan untuk mendukung peningkatan pendapatan petani," ujarnya.

Sementara, Direktur Irigasi Pertanian Ditjen PSP Kementan Rahmanto mengungkapkan, irigasi pertanian diharapkan dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh para petani. Tidak hanya untuk sektor tanaman pangan, tetapi juga untuk sektor hortikultura, perkebunan, dan peternakan.

Baca juga: Konstruksi Sistem Irigasi dan Jalan Akses Food Estate Humbahas Berlanjut

"Air adalah faktor teknis bagi terungkitnya produktivitas pertanian. Pada akhirnya, kesejahteraan petani juga meningkat," ujar Rahmanto.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.