Kompas.com - 06/09/2021, 12:36 WIB
Karyawan melintas di dekat layar pergerakan saham saat merebaknya wabah Covid-19 di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (28/4/2020). ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTAKaryawan melintas di dekat layar pergerakan saham saat merebaknya wabah Covid-19 di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Kamis (28/4/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com – Memasuki pekan ke-dua bulan September, kinerja pasar modal di tanah air akan dibayangi oleh periode September Effect. Secara historis, September effect merupakan bulan dimana terjadinya tren penurunan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG).

Equity Analyst Indo Premier Sekuritas Mino mengungkapkan, September Effect adalah kecenderungan tingkat pengembalian saham yang negatif di bulan September.

Di Amerika hal tersebut dihubungkan karena adanya aksi ambil untung oleh investor setelah kembali dari liburan musim panas untuk mengunci keuntungan dan kerugian pajak sebelum akhir tahun.

Baca juga: CEO Sekuritas Ini Prediksi IHSG Akhir Tahun Bisa Sentuh Level 6.800

“Banyak juga investor yang melakukan penjualan untuk membayar biaya anak sekolah. Di Indonesia sendiri selama sepuluh tahun terakhir tingkat pengembalian IHSG rata-rata -1,61 persen di bulan September (6 bulan dari 10 bulan mencatatkan tingkat pengembalian negatif),” jelas Mino kepada Kompas.com, Senin (6/9/2021).

Hal senada disampaikan Head of Investment information Mirae Asset Sekuritas, Roger MM. Dia mengatakan, dalam 3 tahun terakhir (2018-2020) di bulan September, IHSG memang selalu terkoreksi.

Beberapa faktor yang membuat setiap bulan September terjadi koreksi antara lain adalah berkurangnya agenda-agenda penting emiten seperti dividen. Kemudian, laporan keuangan kuartal II (semester pertama) tahun ini, juga hampir semua emiten sudah mempublikasi di Juli dan Agustus.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Di bulan September ini merupakan saat bagi investor untuk mulai memilah-milah emiten mana yang layak di koleksi hingga akhir tahun dengan melihat hasil kinerja di semester I," kata Roger kepada Kompas.com.

Untuk tahun ini, kalaupun terjadi koreksi kemungkinan besar tidak akan signifikan kalau melihat hasil kinerja dari beberapa emiten hingga semester pertama 2021,” tambahnya.

Roger juga menyebut, ada beberapa sektor yang mencatatkan perolehan laba yang bertumbuh di tahun ini, salah satunya adalah sektor perbankan. Di sisi lain, beberapa emiten Badan Usaha Milik Negara (BUMN) juga mampu mencatatkan kinerja yang positif pada semester I tahun ini.

“Kita melihat dari sektor perbankan, beberapa bank besar mampu mencetak laba yang lebih baik dibanding tahun lalu. Tidak hanya perbankan, dari emiten emiten BUMN juga mampu menorehkan kinerja yg baik seperti JSMR dan TLKM,” jelas dia.

Baca juga: Apa Itu IHSG? Ini Pengertian, Manfaat, dan Cara Hitungnya

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gandeng TFAS dan Volta, SiCepat Ekspres Borong 10.000 Motor Listrik

Gandeng TFAS dan Volta, SiCepat Ekspres Borong 10.000 Motor Listrik

Rilis
Pertamina: Stok BBM dan Elpiji Sangat Aman Selama Libur Natal dan Tahun Baru

Pertamina: Stok BBM dan Elpiji Sangat Aman Selama Libur Natal dan Tahun Baru

Rilis
Bos Pertamina Masuk Jajaran Wanita Paling Berpengaruh di Dunia Versi Forbes

Bos Pertamina Masuk Jajaran Wanita Paling Berpengaruh di Dunia Versi Forbes

Whats New
7 Insiden Proyek Kereta Cepat: Pipa Meledak hingga Tiang Pancang Roboh

7 Insiden Proyek Kereta Cepat: Pipa Meledak hingga Tiang Pancang Roboh

Whats New
Deretan 6 Kilang Minyak Terbesar di Dunia

Deretan 6 Kilang Minyak Terbesar di Dunia

Whats New
Sebelum Putuskan Investasi Berjangka Komoditi, Simak 7 Langkah Ini

Sebelum Putuskan Investasi Berjangka Komoditi, Simak 7 Langkah Ini

Whats New
Indonesia Menanggung Utang dari Proyek Kereta Cepat, Berapa Triliun?

Indonesia Menanggung Utang dari Proyek Kereta Cepat, Berapa Triliun?

Whats New
Di Akhir 2021, Tren Positif Pertumbuhan Kredit Diprediksi Berlanjut

Di Akhir 2021, Tren Positif Pertumbuhan Kredit Diprediksi Berlanjut

Whats New
Bangun Usaha Kerajinan Kulit, Rosyanah Raup Omzet Ratusan Juta Rupiah Per Bulan

Bangun Usaha Kerajinan Kulit, Rosyanah Raup Omzet Ratusan Juta Rupiah Per Bulan

Smartpreneur
Terlilit Utang Menggunung, Ini Strategi Angkasa Pura I untuk Bertahan

Terlilit Utang Menggunung, Ini Strategi Angkasa Pura I untuk Bertahan

Whats New
Belanja Online Dongkrak Penggunaan Voucher Digital Saat Pandemi

Belanja Online Dongkrak Penggunaan Voucher Digital Saat Pandemi

Whats New
Dirut BSI: Selama Pandemi, Perbankan Syariah Tumbuh Lebih di Atas Perbankan Konvensional

Dirut BSI: Selama Pandemi, Perbankan Syariah Tumbuh Lebih di Atas Perbankan Konvensional

Whats New
Apa Itu Bitcoin: Pengertian, Harga, dan Cara Kerjanya

Apa Itu Bitcoin: Pengertian, Harga, dan Cara Kerjanya

Earn Smart
IHSG Sesi I Naik Tipis, Saham Bank MNC dan Saratoga Melesat

IHSG Sesi I Naik Tipis, Saham Bank MNC dan Saratoga Melesat

Whats New
KKP Targetkan Jadi Produsen Unggulan Udang hingga Rumput Laut di Pasar Global

KKP Targetkan Jadi Produsen Unggulan Udang hingga Rumput Laut di Pasar Global

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.