ATW Group Targetkan Pemasangan Panel Surya Atap Capai 200 MW pada 2023

Kompas.com - 06/09/2021, 12:57 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - ATW Group, pengembang panel surya di atap atau Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Atap, menargetkan bisa melakukan pemasangan 200 megawatt (MW) instalasi panel surya di 2023. Hal itu seiring dengan semakin meningkatnya permintaan pasar akan pemasangan panel surya.

"Target 2023 itu kami miliki target instalasi 200 MW, di mana kami sangat optimis itu bisa tercapai," ujar Marketing & Corporate Sales Director ATW Solar Indonesia Wilson Tanuwijaya saat diskusi dengan Kompas.com, dikutip Senin (6/9/2021).

Ia menjelaskan, optimisme itu tercermin dari realisasi pemasangan panel surya yang sudah mencapai sekitar 80 MW hingga saat ini.

Baca juga: Len Industri Bangun Pabrik Panel Surya dengan Nilai Investasi Rp 2 Triliun

Pada tahun ini saja, ATW telah memasang instalasi panel surya sebanyak 30 MW di kuartal III-2021. Wilson bilang, capaian di tengah masa pandemi Covid-19 itu, meningkat pesat dibandingkan tahun pertama ATW berdiri pada akhir 2017.

Selama setahun pertama beroperasi, perusahaan hanya melakukan pemasangan panel surya sebanyak 30 kilowatt (KW). Artinya terjadi peningkatan signifikan dalam kurun waktu sekitar 4 tahun.

"Sedangkan saat ini di 2021 kita jualan dalam satu tahun itu bisa melakukan instalasi sampai 30 MW. Ini perkembangannya seribu kali lipat, 30 MW itu kan 3.000 KW," ungkapnya.

Menurut Wilson, saat ini masih terdapat antrian pemasangan panel surya. Hingga akhir tahun 2021, perseroan pun menargetkan bisa melakukan pemasangan mencapai 40 MW instalasi panel surya.

"Masih banyak lagi yang sekarang ini sebenarnya ngantri, yang akan di rollover ke tahun depan," imbuh dia.

Baca juga: Aturan Baru PLTS Atap: Bisa Ekspor Listrik 100 Persen hingga Percepatan Waktu Pemasangan

Ia menjelaskan, pangsa pasar ATW saat ini memiliki tiga segmen yakni residensial atau perumahan, komersial atau pabrik maupun perkantoran, dan utilitas. Saat ini sebagian besar pemasangan panel surya masih berfokus di segmen perumahan dan komersial.

Wilson mengatakan, jumlah pemasangan panel surya memang paling banyak berasal dari segmen perumahan, namun dari segi kapasitas, kontribusi paling besar berasal dari segmen komersial. Secara rinci dari segi ukuran yakni komersial sebesar 30 MW dan residensial hanya 1 MW.

"Untuk pasar residensial, kami melihat perkembangannya, terutama saat WFH (work from home/kerja di rumah). Orang yang biasanya menggunakan listrik enggak begitu care, ketika WFH lumayan costly, sehingga mereka mulai melihat alternatif saving energy," jelas dia.

Sementara di pasar komersial, lanjutnya, pabrik-pabrik kawasan industri antusias untuk melakukan pemasangan PLTS Atap. Hal ini didukung pula dengan semakin turunnya harga panel surya yakni dalam 10 tahun terakhir terjadi penurunan harga mencapai 80 persen.

Menurut Wilson, dalam satu pekan ATW mampu melakukan kunjungan ke 4-5 pabrik untuk memberikan proposal pemasangan panel surya. Saat ini perusahaan tengah membidik pasar segmen pemerintahan, termasuk ke BUMN yakni dengan melakukan instalasi PLTS di PT Adikarya (Persero) dan PT KAI (Persero).

"Jadi kalau lihat pasarnya, itu naiknya sangat eksponensial, tinggi sekali," pungkas dia.

Baca juga: Mau Pasang Panel Surya? Bank Ini Berikan Promo Bunga Kredit 0 Persen

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kode Bank BTN untuk Keperluan Transfer Beda Bank

Kode Bank BTN untuk Keperluan Transfer Beda Bank

Spend Smart
Bank Sinarmas Luncurkan Aplikasi Simobiplus, Apa Saja Keunggulannya?

Bank Sinarmas Luncurkan Aplikasi Simobiplus, Apa Saja Keunggulannya?

Rilis
Blue Bird Akan Tambah 4.000 Armada Lebih di 2022

Blue Bird Akan Tambah 4.000 Armada Lebih di 2022

Whats New
Berencana Ekspansi ke RI, Perusahaan Asal Malaysia Ini  Cari Agen untuk Tawarkan Tabungan Emas

Berencana Ekspansi ke RI, Perusahaan Asal Malaysia Ini Cari Agen untuk Tawarkan Tabungan Emas

Whats New
Kode Bank BCA Syariah dan Bank Lain untuk Transaksi Transfer Antarbank

Kode Bank BCA Syariah dan Bank Lain untuk Transaksi Transfer Antarbank

Spend Smart
Cara Daftar m-Banking BRI, BNI, BCA, dan Mandiri dengan Mudah

Cara Daftar m-Banking BRI, BNI, BCA, dan Mandiri dengan Mudah

Whats New
PT Vale Indonesia Targetkan Produksi Nikel Tumbuh 3 Kali Lipat di 2025

PT Vale Indonesia Targetkan Produksi Nikel Tumbuh 3 Kali Lipat di 2025

Whats New
Laba Bersih BRI Setara 25,5 Persen Total Laba Seluruh BUMN di 2021

Laba Bersih BRI Setara 25,5 Persen Total Laba Seluruh BUMN di 2021

Whats New
Sri Mulyani Pastikan 3 Provinsi Baru di Papua Bakal Punya Anggaran Khusus Pemilu 2024

Sri Mulyani Pastikan 3 Provinsi Baru di Papua Bakal Punya Anggaran Khusus Pemilu 2024

Whats New
Simak 3 Tips Meningkatkan Strategi Marketing Lewat TikTok

Simak 3 Tips Meningkatkan Strategi Marketing Lewat TikTok

Work Smart
Vaksin Bosster Jadi Syarat Perjalanan, Kemenhub: Pokso Vaksinasi Akan Tersedia di Terminal, Bandara dan Pelabuhan

Vaksin Bosster Jadi Syarat Perjalanan, Kemenhub: Pokso Vaksinasi Akan Tersedia di Terminal, Bandara dan Pelabuhan

Whats New
Besok, Pemerintah Luncurkan Minyak Goreng Curah Kemasan Sederhana Seharga Rp 14.000/liter

Besok, Pemerintah Luncurkan Minyak Goreng Curah Kemasan Sederhana Seharga Rp 14.000/liter

Whats New
Kementan Pastikan 1,8 Juta Hewan Kurban Aman untuk Penuhi Kebutuhan Idul Adha

Kementan Pastikan 1,8 Juta Hewan Kurban Aman untuk Penuhi Kebutuhan Idul Adha

Rilis
INA dan SRF China Jalin Kerja Sama Investasi di Indonesia

INA dan SRF China Jalin Kerja Sama Investasi di Indonesia

Rilis
Bos BPJS Kesehatan: Kami Berharap Sampai 2024 Tidak Ada Kenaikan Iuran

Bos BPJS Kesehatan: Kami Berharap Sampai 2024 Tidak Ada Kenaikan Iuran

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.