Kompas.com - 06/09/2021, 21:49 WIB
Ilustrasi corona virus (Covid-19) KOMPAS.COM/ShutterstockIlustrasi corona virus (Covid-19)

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, pemerintah berupaya mengubah status pandemi Covid-19 menjadi epidemi, yakni skala penyebaran penyakit yang lebih kecil. Hal itu dikarenakan Covid-19 tidak akan hilang dalam waktu singkat.

"Covid-19 ini tidak akan hilang dalam waktu yang singkat, dan kita perlu menyiapkan diri untuk hidup bersama Covid-19, karena Covid-19 ini akan berubah dari pandemi ke epidemi," ujar Luhut dalam konferensi pers virtual, Senin (6/9/2021).

Luhut mengungkapkan, dalam upaya mengendalikan pandemi menjadi epidemi, pemerintah telah menyusun tiga strategi yang menjadi kunci utama untuk transisi tersebut.

Baca juga: Luhut Singgung Restoran yang Tak Patuh Prokes

Ketiga strategi itu yakni peningkatan cakupan atau coverage vaksinasi yang cepat untuk seluruh masyarakat Indonesia. Lalu penerapan 3T atau testing (pemeriksaan), tracing (pelacakan), dan treatment (pengobatan) yang baik.

Serta tingginya kepatuhan protokol kesehatan yakni memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan pakai sabun atau 3M. Termasuk pula kedisiplinan untuk menghindari kerumunan.

Selain itu, aplikasi PeduliLindungi akan digunakan sebagai integrator utama dari ketiga strategi tersebut, sehingga bisa meminimalkan penularan Covid-19 ketika aktivitas masyarakat kembali di buka secara bertahap.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Oleh karena itu, Luhut mengingatkan kepada seluruh komponen masyarakat untuk mematuhi protokol kesehatan dan penggunaan aplikasi PeduliLindungi sesuai dengan instruksi dari pemerintah.

"Pemerintah ikut menghimbau agar masyarakat bisa beraktivitas pada tempat-tempat yang sudah menggunakan aplikasi PeduliLindungi sehingga dapat mengurangi resiko tertular karena Covid-19," ungkap Luhut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.