Kompas.com - 09/09/2021, 11:38 WIB
Warna merah pada tabung LPG Pertamina Muhammad Idris/Kompas.comWarna merah pada tabung LPG Pertamina

KOMPAS.com - Bagi para pengguna tabung LPG atau elpiji Pertamina, tentu sudah tak asing lagi dengan lingkaran warna merah tepat di bawah mulut tabung.

Sempat muncul kabar berantai kalau warna merah pada LPG 3 kg tersebut adalah rambu peringatan ledakan. Belakangan, kabar tersebut ternyata hoax.

Lalu apa sebenarnya fungsi warna merah pada tabung melon tersebut?

Dikutip dari Antara, Unit Manager Communication & CSR Pertamina MOR IV, Andar Titi Lestari, menjelaskan kalau lingkaran merah di tabung gas LPG merupakan penanda bahwa produk tersebut masuk dalam kategori mudah terbakar.

Baca juga: Banyak yang Bingung, Ini Perbedaan SPBU Pertamina Warna Merah dan Biru

Ketentuan penandaan simbol warna merah tersebut karena Pertamina mengikuti aturan yang ditetapkan pada produk berlabel Standar Nasional Indonesia (SNI).

Di mana dalam SNI disebutkan, bahwa semua produk yang mudah terbakar wajib menyantumkan simbol warna merah pada kemasannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tabung LPG PertaminaMuhammad Idris/Kompas.com Tabung LPG Pertamina

Andar berujar, untuk mengetahui apakah tabung gas LPG masih aman atau tidak sebenarnya bisa dilakukan dengan berbagai cara.

Beberapa ciri tabung gas yang mengalami kebocoran salah satunya adalah adanya tercium bau menyegat pada area di sekitar gas.

Baca juga: Benarkah Banyak Ayam Kampung Tidak Asli Dijual di Rumah Makan?

Namun apabila baunya tidak terlalu terasa, untuk memastikannya, tabung LPG bisa direndam di dalam air. Kebocoran tabung bisa dilihat apabila ada gelembung air yang muncul.

Ciri lainnya, tabung gas yang tidak aman adalah adanya bunyi mendesis pada regulator, terdapat bunga es pada titik kebocoran, dan muncul gelembung apabila titik kebocoran diusap dengan air sabun.

Untuk memastikan mendapatkan tabung gas LPG yang aman, pelanggan diharapkan hanya membeli tabung yang kondisi segel kemasannya masih terkunci rapat.

Baca juga: RUU Ketahanan Keluarga: Cuti Melahirkan Jadi 6 Bulan

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.