Kompas.com - 10/09/2021, 18:13 WIB
Matahari Department Store KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMOMatahari Department Store

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Matahari Department Store Tbk (LPPF) mengungkapkan strategi untuk bertahan di tengah pandemi Covid-19 yang hingga kini belum usai. 

Chief Executive Officer LPPF Terry O'Connor mengungkapkan, LPPF melihat Indonesia sebagai peluang baru untuk perseroan melakukan ekspansi bisnis, utamanya dalam bisnis penjualan digital. Seperti misalnya, strategi para pemain digital besar e-commerce dalam membangun kontak dengan pelanggannya.

“Kami melihat berbagai pemain digital seperti Amazon dan Alibaba membangun kontak fisik dan kita melihat adanya peluang tahap awal melalui omni channel yang kini muncul di Indonesia,” ungkap Terry dalam public expose digital, Jumat (10/9/2021).

Baca juga: Menko Airlangga Umumkan Sewa Toko Bebas PPN, Ini Kata Pengusaha Ritel

Terry menjelaskan, pihaknya akan memperluas baik secara jangkauan maupun saluran, yang tentunya sesuai dengan kebutuhan dan permintaan pelanggan. Misalkan saja melalui ekspansi bisnis ke daerah-daerah yang saat ini belum terjangkau, oleh LPPF.

“Tentunya kami melihat banyak kesempatan yang bisa kami miliki, terutama di daerah yang belum kami jangkau. Tentu ukuran toko akan menyesuaikan dengan perilaku pelanggan dan tujuan kami untuk mencapai tingkat produktifitas,” tambah dia.

Di sisi lain, LPPF terus berupaya untuk mengembangkan format gerai yang lebih relevan dengan saat ini. Misalkan saja, konsep lifestyle melalui kehadiran Food and Beverages, atau beberapa kategori hiburan atau entertainment.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kami akan fokus pada pencarian format gerai yang kami inginkan. Kita bisa menghadirkan service di dalamnya termasuk F&B, dan juga entertainment,” ungkap dia.

Terry memastikan, LPPF akan terus berinovasi menyesuaikan dengan kebutuhan dan gaya hidup saat yang relevan saat ini melalui adanya moment-moment sosial pada lingkup gerai Matahari. Dengan begitu, ada engagement secara fisik dan menarik bagi pengunjung.

Baca juga: Curhat Pengusaha: Setiap Hari, 2 Toko Ritel Bangkrut Karena Corona

“Sebagai perusahaan ayng akan menghadirkan pengalaman fisikal dan digital, kami meyakinkan adanya moment-moment sosial yang terjadi dalam lingkungan kami. Kami juga memastikan ada engagement baik streaming maupun secara fisik. Kami berharap ini mnjadi hal yang menarik agar orang mau kembali ke sektor retail kami,” tegas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.