ICDX dan ICH Kantongi Izin Bappebti Selenggarakan Pasar Fisik Emas Digital

Kompas.com - 16/09/2021, 13:18 WIB
Salah satu bursa timah dalam negeri ICDX dengan kantor perwakilan di Pangkalpinang, Kepulauan Bangka Belitung. KOMPAS.COM/HERU DAHNURSalah satu bursa timah dalam negeri ICDX dengan kantor perwakilan di Pangkalpinang, Kepulauan Bangka Belitung.

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia Commodity and Derivatives Exchange (ICDX) telah mendapatkan persetujuan Bappebti sebagai penyelenggara Pasar Fisik Emas Digital, atau izin melaksanakan transaksi jual beli emas (fisik) secara digital, yang didasarkan pada ketersediaan emas fisik sebagai landasan transaksi.

Vice President Membership ICDX, Yohanes F. Silaen mengatakan, persetujuan tersebut diberikan oleh Bappebti melalui Surat Persetujuan Nomor 01/Bappebti/SP-KBPF/09/2021.

Baca juga: 12 Tahun ICDX, Transaksi Emas hingga Valas Tumbuh Mencapai 1.991 Persen

Persetujuan yang sama juga diberikan kepada Indonesia Clearing House (ICH), sebagai lembaga kliring dan penjaminan penyelesaian transaksi di PasarFisik Emas Digital ini.

Dia menjelaskan, sesuai peraturan Bappebti, Pedagang Emas Digital harus terdaftar di Bursa Berjangka dan Lembaga Kliring yang telah disetujui Bappebti untuk menyelenggarakan Pasar Fisik Emas Digital.

“Dengan demikian akan ada integrasi antara bursa, lembaga kliring, dan pedagang emas digital yang diharapkan dapat memberikan rasa aman dan menjamin transaksi investor, juga menjadi sarana peningkatan layanan bagi pedagang emas digital,” kata Yohanes secara virtual, Kamis (16/9/2021).

Integrasi bursa, lembaga kliring, dan pedagang emas digital dalam Pasar Fisik Emas Digital sebagai bentuk komitmen pelaku pasar dan otoritas terkait untuk mengembangkan beragam kemudahan dan keamanan dalam transaksi emas digital.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Turun Rp 4.000, Simak Rincian Lengkap Harga Emas Antam Hari Ini

Integrasi ini sekaligus sebagai upaya mitigasi risiko dengan memberikan transparansi transaksi, sehingga diharapkan akan semakin menarik investor dan investasi emas digital dapat terus berkembang.

Founder & CEO IndoGold Amri Ngadima menjelaskan, sebagai pedangang digital, pihaknya sangat mendukung integrasi antara bursa, lembaga kliring, dan pedagang dalam ekosistem Pasar Fisik Emas Digital.

Terlebih di tengah pandemi ini terdapat tren kenaikan minat investasi masyarakat terhadap emas fisik digital, yang dibuktikan dari kenaikan Gross Merchandise Value (GMV) IndoGold hingga 86 persen pada semester pertama 2021.

“Dengan masuknya pedagang emas digital ke dalam integrasi Pasar Fisik Emas Digital akan memberikan nilai tambah dan mampu meningkatkan perdagangan emas digital,” kata Amri.

Sementara itu, Head of Risk Management and Group Controller ICH, Yudhistira Mercianto menjelaskan dengan integrasi tersebut maka pencatatan transaksi akan lebih terkoneksi.

Baca juga: Harga Emas Diprediksi Masih Bakal Tertekan

Dia bilang, selain melakukan pencatatan transaksi, ICH juga akan bertugas melakukan penjaminan dari ketersediaan emas fisik yang diperjualbelikan.

“Sebelumnya emas fisik tersebut akan dilakukan uji mutu, dan kemudian akan dilaporkan saldo fisik emasnya kepada lembaga kliring untuk memastikan jumlah emas yang diperjualbelikan sesuai dengan jumlah fisiknya. Proses tersebut diharapkan dapat menumbuhkan rasa kepercayaan masyarakat dalam transaksi emas digital,” tambah Yudhistira.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.