Bank INA Bidik Rp 1,24 Triliun dari Rights Issue

Kompas.com - 20/09/2021, 18:00 WIB
Suasana Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, beberapa waktu lalu. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGSuasana Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, beberapa waktu lalu.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank INA Perdana Tbk berencana melaksanakan penerbitan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau rights issue dalam rangka memperkuat modal perseroan.

Adapun harga pelaksanaan rights issue berdasarkan data prospektus bank dengan kode emiten BINA itu berkisar antara Rp 4.200 hingga Rp 4.380 per saham.

Sementara itu, jumlah saham baru yang akan dilepas sebanyak 282.718.750 lembar saham atau setara 4,76 persen dari modal ditempatkan disetor penuh.

Dengan rencana tersebut, BINA berpotensi meraup dana sebesar Rp 1,24 triliun.

Manajemen Bank INA menyatakan, dana yang diperoleh dari rights issue akan digunakan untuk modal kerja dalam hal pelaksanaan kegiatan operasional serta pengembangan usaha, sesuai dengan strategi perseroan untuk menerapkan digitalisasi dalam proses bisnis perseroan.

Baca juga: Lelang Sukuk Negara, Pemerintah Targetkan Kantongi Rp 10 Triliun

“Adapun dengan dana yang diperoleh dari hasil pelaksanaan PUT III ini, maka Perseroan juga memenuhi persyaratan Modal Inti yang ditetapkan oleh OJK dalam Peraturan OJK No. 12/2020 mengenai Konsolidasi Bank Umum,” tulis manajemen BINA, Senin (20/9/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

PT Indolife Pensiontama sebagai pemegang saham pengendali telah menyatakan akan melaksanakan rights issue yang menjadi haknya.

Dengan demikian, usai pelaksanaan rights issue, porsi saham PT Indolife Pensiontama pada BINA akan meningkat menjadi 23,33 persen dari saat ini yang sebesar 22,47 persen.

Nantinya setiap pemegang 20 saham lama yang namanya tercatat dalam daftar pemegang saham perseroan pada tanggal 8 November 2021 pukul 16.00 WIB berhak atas 1 HMETD.

Selanjutnya, 1 HMETD memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli sebanyak 1 saham baru dengan harga tebus Rp 4.200 hingga Rp 4.380 per saham.

Baca juga: Mengapa Tapering Bank Sentral AS Diwaspadai Banyak Negara?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.