Pemerintah Klaim Jagung Melimpah, Kenapa Langka dan Mahal?

Kompas.com - 20/09/2021, 23:51 WIB
Petani memanen jagung hibrida P27 Gajah di Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Rabu (18/3/2015). Jagung hibrida menjadi salah satu produk pangan unggulan di Lombok. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO KRISTIANTO PURNOMOPetani memanen jagung hibrida P27 Gajah di Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, Rabu (18/3/2015). Jagung hibrida menjadi salah satu produk pangan unggulan di Lombok. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO

Suwandi juga menjelaskan ketimpangan yang terjadi antara peternak rakyat yang tidak mampu membeli jagung kepada petani dalam jumlah besar dibandingkan dengan kemampuan perusahaan pakan ternak besar.

"Inginnya petani kan cash and carry, peternak inginnya tunda dulu dan sebagainya. Itu jadi kendala untuk akses jagung oleh peternak kecil," kata Suwandi.

Baca juga: Apa Kabar Janji Jokowi Turunkan Harga Daging Sapi Jadi Rp 80.000 Per Kg?

Sebelumnya Presiden Joko Widodo memerintahkan kepada Kementerian Pertanian dan Kementerian Perdagangan untuk menyediakan jagung untuk pakan ternak sebanyak 30 ribu ton dengan harga Rp 4.500 per kg.

Kebijakan tersebut untuk meringankan beban peternak rakyat agar bisa berproduksi dengan maksimal dan bisa menjual telur atau ayam pedaging di atas HPP.

Harga jagung dijanjikan turun

Para peternak ayam petelur atau layer yang tergabung dalam DPP Perhimpunan Insan Perunggasan Rakyat (Pinsar) Indonesia menyambut baik keputusan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang akan membantu menurunkan harga jagung.

Sebagai bahan baku utama pembuatan pakan ayam petelur, jagung selama beberapa bulan terakhir mengalami kelangkaan pasokan, kalau pun tersedia, harganya di atas Rp 6.000 per kg atau jauh di atas harga normal di kisaran Rp 4.000-4.500 per kg.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Teliti Sebelum Beli, Ini Cara Bedakan Ayam Kampung Asli dan Ayam Joper

Selain harga jagung yang tinggi, membeli pakan jadi atau ransum pabrikan juga bukan pilihan, karena harganya juga terus melambung. Penderitaan peternak belum usai sampai di situ, harga anakan ayam (DOC) hingga vaksin pun tak luput mengalami lonjakan.

Di sisi lain, saat harga pakan dan pengeluaran lainnya naik tajam, peternak juga harus menambah kerugian karna harga telur ayam ras di pasaran yang anjlok tajam.

Ketua Umum DPP Pinsar Indonesia Singgih Januratmoko, mengungkapkan harga jagung di tingkat peternak mencapai Rp 6.000 per kg yang mengakibatkan biaya produksi naik.

Sementara harga telur dan daging di pasaran cenderung turun. Harga telur ayam per kg di beberapa sentra daerah merosot hingga Rp 14.000, padahal idealnya berada di atas Rp 18.000 per kg agar HPP tertutupi.

Baca juga: Dilema Impor Jagung: Peternak Senang, Petani Meradang

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.