OJK: Banyak Lembaga Prediksi RI Masuk Daftar 5 Negara dengan PDB Terbesar

Kompas.com - 27/09/2021, 18:11 WIB
Ilustrasi Indonesia SHUTTERSTOCKIlustrasi Indonesia
Penulis Kiki Safitri
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan OJK Bidang Edukasi dan Perlindungan Konsumen Tirta Segara menyebut, banyak pihak memprediksi Indonesia masuk daftar negara dengan PDB terbesar pada 2045.

“Ada banyak lembaga nasional dan internasional yang memperkirakan Indonesia akan menjadi (masuk daftar) 5 negara dengan PDB terbesar di tahun 2045," ujar Tirta di acara Indonesia Financial Expo & Forum (IFEF) 2021 yang diselenggarakan KONTAN, Senin (27/9/2021).

"Hal ini, selain Indonesia merupakan anggota G20, Indonesia juga tengah menikmati bonus demografi yang disebabkan besarnya penduduk produktif,” sambung dia.

Tirta menjelaskan, dalam beberapa tahun terakhir Indonesia menikmati bonus demografi yang didominasi oleh kelompok produktif.

Baca juga: Bank Sentral China Larang Transaksi Aset Kripto, Bagaimana Prospek Bitcoin Cs?

Menurut dia, bonus demografi tersebut juga berkontribusi pada lahirnya perusahaan - perusahaan unicorn, serta bertumbuhnya investor pasar modal.

Menurut Bank Dunia kata Tirta, Indonesia bisa keluar dari middle income trap dengan kemampuan dan keterampilan, utamanya dari pilar pembangunan manusia dan pembangunan iptek.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia juga mengatakan bahwa manusia yang memiliki literasi finansial yang solid akan mendukung industri jasa keuangan yang stabil dan mampu berkontribusi menuju neo economy society.

"Ada 4 aspek yang penting dalam mendukung literasi keuangan masyarakat, pertama, program edukasi keuangan secara massif, dukungan infrastruktur, program inklusi yang merata, dan keberadaan produk keuangan yang didukung oleh teknologi,” kata dia.

Sementara itu, pengamat dan dosen kebijakan publik Gita Wirjawan mengatakan, kunci pertumbuhan ekonomi Indonesia yaitu dengan memulihkan daya beli bisa masyarakat.

Baca juga: Wamen BUMN: Waskita Karya Punya Utang Rp 90 Triliun

Menurut dia, Indonesia bisa kian matang di panggung international jika generasi muda bisa terus berkreasi.

“Narasi kita harus bisa dinarasikan oleh narator yang produktif, cerdas dan bisa mengikuti disrupsi yang terjadi. Seperti IPO Bukalapak beberapa bulan lalu. Jadi penting bagi generasi muda tidak hanya melakukan idea creation, tapi bisa menempelkan ide itu di mana kita perlu berkomunikasi secara international,” ucap Gita.

Sedangkan CEO PT Bukalapak.com Tbk (BUKA) Rachmat Kaimuddin menilai dukungan teknologi membuat potensi pertumbuahan sektor e-commerce cukup tinggi.

Di sisi lain kata dia, dua per tiga masyarakat Indonesia sudah melek internet, sehingga membuka peluang pasar yang lebih besar untuk tumbuhnya marketplace.

Dia juga berharap perusahaan-perusahaan unicorn di Indonesia bisa saling bekerja sama dan berkolaborasi untuk memajukan Indonesia.

“Indonesia sangat memiliki potensi, ke depan kita fokus agar penggunaan teknologi bisa merata, mengingat masih banyak yang belum tersentuh teknologi. Kita harus gotong royong dan menyelesaikan ini agar bisa mendorong ekonomi kita,” ujar Rahamat.

Baca juga: Perusahaan Multifinance Turunkan Suku Bunga untuk Genjot Pembiayaan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.