LV Logistic Minta BUMN Konstruksi PT Indah Karya Lunasi Utang

Kompas.com - 27/09/2021, 22:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT LV Logistic Indonesia mendesak salah satu perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN), PT Indah Karya (Persero) untuk melunasi pembayaran ganti rugi sesuai putusan Pengadilan Negeri (PN) Bandung Nomor: 202/Pdt.G/2020/PN Bdg.

Perusahaan pelat merah tersebut harus membayar ganti rugi sebesar Rp 3.039.583.000 atau Rp 3 miliar lebih.

Direktur PT LV Logistics Indonesia, Tito Budisusanto, menyayangkan komitmen Indah Karya yang belum melunasi justru melakukan perluasan bisnis.

Baca juga: Wamen BUMN: Waskita Karya Punya Utang Rp 90 Triliun

"Kami sudah melayangkan surat mengingatkan pelaksanaan kewajiban pembayaran utang, dan meminta mereka melunaskannya pada September ini," kata dia melalui keterangan tertulis di Jakarta, Senin (27/9/2021).

Setelah proses hukum, lanjut dia, perusahaan yang bergerak di bidang konstruksi dan manajemen ini hanya mengangsur Rp 50 juta.

Ia mengungkapkan, alasan perusahaan karena terpukul oleh pandemi Covid-19. Sedangkan kewajiban tersebut muncul sebagai konsekuensi kontrak yang diteken pada November 2019.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, hingga saat ini, BUMN tersebut belum juga melunasi sisa utangnya. "Belum dilunasi hingga sekarang, padahal proyek konstruksi di beberapa daerah tetap berjalan. Kami meminta keseriusan Indah Karya untuk segera melunaskan ganti rugi," tegas Tito.

Tito meminta perhatian dari pemerintah dalam hal ini Kementerian BUMN dan DPR RI yang mengawasi kinerja BUMN untuk menertibkan serta mendesak PT Indah Karya melunasi utang.

Gugatan PT LV Logistic berawal dari adanya penawaran pengangkutan barang dari Emden, Jerman ke Tanjung Perak, Surabaya pada tahun 2019 lalu. Kemudian, barang yang diangkut LV Logistic diminta untuk diantarkan ke Bondowoso.

Total nilai kontrak pengangkutan dan pengantaran barang tersebut di dalam kontrak mencapai Rp 6 miliar.

Selain itu, PT Indah Karya terus melakukan ekspansi bisnisnya. Perusahaan pelat merah tersebut kini tengah menjalankan proyek konstruksi di beberapa daerah seperti Jawa Barat, Jawa Timur dan Sumatera Barat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.