3 Tips Mengelola Keuangan bagi Pelajar Indonesia di Luar Negeri

Kompas.com - 29/09/2021, 07:52 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Ribuan pelajar Indonesia melanjutkan pendidikan tinggi di luar negeri setiap tahun. Menurut data yang dikumpulkan oleh UNESCO, jumlah siswa Indonesia yang belajar di luar negeri dari tahun 2013 ke 2019 telah tumbuh sebesar 21 persen.

Tidak heran jika minat untuk belajar di luar negeri terus naik lantaran manfaat akademis, karir, dan pengembangan pribadi yang tak terhitung jumlahnya akan menyertai pengalaman tersebut.

Namun, mengenyam pendidikan di luar negeri membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Oleh karena itu butuh perencanaan keuangan yang matang, mulai dari mengelola pengeluaran pribadi, membayar sewa tempat tinggal, hingga transfer uang kembali ke rumah.

Baca juga: Berapa Gaji Pensiunan Polisi hingga Agus Harus Ngemis Jadi Manusia Silver?

Nadhira Afifa, salah satu anak bangsa yang memperoleh gelar Master di bidang Kesehatan Masyarakat dari Harvard T.H. Chan School of Public Health melalui beasiswa LPDP, membagikan tips bagi pelajar Indonesia di luar negeri dalam mengelola keuangan.

"Tips pertama adalah membuat rencana keuangan. Saat merencanakan biaya hidup mingguan dan bulanan, biaya tak terduga seperti memperbaiki ponsel yang rusak juga harus diperhitungkan. Hal - hal kecil yang kadang dianggap sepele, seperti membetulkan barang yang rusak justru bisa menimbulkan biaya yang cukup besar," ujar Nadhira Afifa dalam siaran persnya, dikutip Kompas.com, Rabu (29/9/2021).

Tips kedua adalah memahami biaya transfer uang ke luar negeri. Menurut Nadhira, ada berbagai biaya yang terkait dengan transaksi mata uang asing. Misalnya biaya mengirim uang ke negara lain atau biaya penggunaan kartu ATM dari Indonesia di luar negeri.

Nadhira juga bilang, terdapat banyak layanan transfer uang ke luar negeri tetapi sebagian besar harganya tidak transparan.

"Saya sering tidak tahu berapa charge bank dan apakah saya mendapatkan harga yang bagus. Ditambah lagi sulit untuk memastikan kapan uang itu akan sampai ke tujuan," kata Nadhira.

Baca juga: Tren Belanja Online Naik, Waspada Penipuan via Online Shop

Selama berkuliah di AS, Nadhira Afifa mengaku memilih Wise sebagai salah satu aplikasi untuk mengirimkan uang. Sebab, kata dia, Wise punya proses yang cukup simpel dan memberikan kepastian dalam mentransfer uang ke luar negeri.

"Selama saya menggunakan Wise, transfernya hanya butuh 10 menit saja dan uang sudah sampai. Rate-nya terbilang baik. Selain itu, transfer fee nya pun sangat affordable. Biasanya biaya sekali  transaksi sekitar Rp 200.000, kalau pakai Wise cuma Rp 63.000," ujarnya.

Tips yang ketiga adalah cermati nilai tukar uang. Saat mengirim atau menerima uang dari luar negeri, pastikan untuk lebih jeli melihat nilai tukar agar kita mendapatkan harga yang bagus.

Memahami perbedaan mata uang asing merupakan hal yang perlu dicermati karena perbedaan nilai tukar uang sangat penting bagi pelajar internasional. 

"Ini tidak dapat diremehkan karena sesuatu yang awalnya terlihat kecil membuat perbedaan besar untuk transaksi besar, terutama di negara seperti Amerika di mana biaya hidup relatif tinggi," kata dia.

Baca juga: Genap Berusia 74 Tahun, Luhut Ungkap Rasa Syukur dan Penyesalan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jangan Sampai Ketinggalan, 4 Emiten Grup Astra Bakal Bagikan Dividen Interim

Jangan Sampai Ketinggalan, 4 Emiten Grup Astra Bakal Bagikan Dividen Interim

Earn Smart
Antisipasi Pemadaman Listrik Saat Banjir, PLN Tinggikan 590 Instalasi Gardu

Antisipasi Pemadaman Listrik Saat Banjir, PLN Tinggikan 590 Instalasi Gardu

Whats New
Mentan: Indonesia Siap Hadapi Ancaman Krisis Pangan Dunia

Mentan: Indonesia Siap Hadapi Ancaman Krisis Pangan Dunia

Whats New
Nilai Tukar Rupiah di Pasar Spot Menguat Tipis, di Jisdor Malah Terkoreksi

Nilai Tukar Rupiah di Pasar Spot Menguat Tipis, di Jisdor Malah Terkoreksi

Whats New
Ramai Acara Konser di Jakarta, Konsumsi Listrik PLN Naik 12,03 Persen

Ramai Acara Konser di Jakarta, Konsumsi Listrik PLN Naik 12,03 Persen

Whats New
3 Perusahaan Kerja Sama Asuransi Mobil Pengguna Jasa Sopir 'On-demand' Oper

3 Perusahaan Kerja Sama Asuransi Mobil Pengguna Jasa Sopir "On-demand" Oper

Whats New
Bahlil Akui Gugup Jelaskan ke Mahasiswa Soal Kegelapan Ekonomi Global Ancam Ekonomi RI

Bahlil Akui Gugup Jelaskan ke Mahasiswa Soal Kegelapan Ekonomi Global Ancam Ekonomi RI

Whats New
Ditopang Sektor Teknologi, IHSG Ditutup Menguat Tipis

Ditopang Sektor Teknologi, IHSG Ditutup Menguat Tipis

Whats New
Jamin Stok Beras Aman, Mentan SYL: Kalau Harga Jangan Tanya Kementan...

Jamin Stok Beras Aman, Mentan SYL: Kalau Harga Jangan Tanya Kementan...

Whats New
Bos LPS Beberkan 4 Tantangan Sektor Keuangan yang Harus Diwaspadai RI

Bos LPS Beberkan 4 Tantangan Sektor Keuangan yang Harus Diwaspadai RI

Whats New
Listrik Tiba-tiba Padam Saat Banjir, Ini Penjelasan PLN

Listrik Tiba-tiba Padam Saat Banjir, Ini Penjelasan PLN

Whats New
Setelah Hong Kong, 2 Produk Mie Sedaap Ditarik di Singapura

Setelah Hong Kong, 2 Produk Mie Sedaap Ditarik di Singapura

Whats New
10 Instansi dengan Tenaga Non-ASN Terbanyak per 5 Oktober 2022

10 Instansi dengan Tenaga Non-ASN Terbanyak per 5 Oktober 2022

Whats New
Apakah Karyawan Resign Berhak Dapat Pesangon? Ini Aturannya

Apakah Karyawan Resign Berhak Dapat Pesangon? Ini Aturannya

Work Smart
Pengurus Jadi Tersangka, 2 Koperasi Ini Harus Tetap Patuhi Putusan PKPU

Pengurus Jadi Tersangka, 2 Koperasi Ini Harus Tetap Patuhi Putusan PKPU

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.